Anak Usaha Hutama Karya Dipastikan IPO Semester I 2017

Kompas.com - 16/11/2016, 18:44 WIB
Progres pembangunan proyek Tol Trans Sumatera ruas Tol Medan-Binjai, Senin (29/2/2016). Arimbi Ramadhiani/Kompas.comProgres pembangunan proyek Tol Trans Sumatera ruas Tol Medan-Binjai, Senin (29/2/2016).
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - PT HK Realtindo (HKR), anak usaha BUMN konstruksi PT Hutama Karya (Persero) yang bergerak di bidang properti, rencananya akan melantai di bursa pada semester pertama 2017.

Direktur Utama Hutama Karya,  mengatakan, penawaran saham perdana atau IPO yang akan dilakukan HK Realtindo merupakan salah satu langkah perseroan untuk menyokong kekurangan ekuitas yang dibutuhkan untuk menggarap proyek penugasan jalan tol trans Sumatera.

Putra mengatakan, ekuitas yang dibutuhkan untuk proyek jalan tol trans Sumatera mencapai Rp 52 triliun. Akan tetapi, Hutama Karya baru mendapatkan sekitar Rp 22 triliun.

Kekurangan Rp 30 triliun rencananya akan dicarikan dari pasar. Akan tetapi, kata Putra, melihat kemungkinan pemerintah tidak merestui Hutama Karya untuk IPO, alhasil pilihannya adalah anak usahanya yang melakukan IPO.

"Hutama Karya mendapatkan penugasan (tol trans Sumatera) ini kan karena masih 100 persen (dimiliki negara). Barang kali kebijakan pemerintah tidak akan mengizinkan HK untuk IPO," ucap Putra dalam penawaran obligasi berkelanjutan, Jakarta, Rabu (16/11/2016).

"Tetapi anak-anak usaha HK lah yang akan IPO. Kemungkinan targetnya paling dekat adalah semester I," kata dia lagi. Sayangnya, Putra enggan menyebutkan taksiran saham yang akan dilepas ke publik.

Ia menegaskan, manajemen perseroan akan berdiskusi terlebih dahulu dengan Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN). "Yang jelas pernyataan bu Menteri BUMN, bahwa target IPO HKR ini tidak kurang dari Rp 1-1,4 triliun," sebut Putra.

Hutama Karya mendapatkan penugasan untuk membangun proyek tol trans Sumatera. Berdasarkan Peraturan Presiden 117/2015 juncto 100/2014 tentang Percepatan Pembangunan Jalan Tol di Sumatera, kedelapan ruas didahulukan atau menjadi prioritas dengan target pengoperasian selambat-lambatnya 2019.

Kedelapan ruas tersebut meliputi Medan-Binjai (17 km), Palembang-Indralaya (22 km), Pekanbaru–Dumai (131 km), dan Bakauheni–Terbanggi Besar (140 km). Ruas tol berikutnya yakni Terbangi Besar-Pematang Panggang (100 km), Pematang Panggang-Kayu Agung (85 km), Palembang-Tanjung Api-api (90 km), dan Tebing Tinggi-Kisaran (60 km).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Serbu Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Indomaret dan Alfamart Batasi Pembelian

Warga Serbu Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Indomaret dan Alfamart Batasi Pembelian

Whats New
Fasilitas Kantor atau Penghasilan Natura Bakal Kena Pajak, Aturan Turunan Keluar Februari-Maret

Fasilitas Kantor atau Penghasilan Natura Bakal Kena Pajak, Aturan Turunan Keluar Februari-Maret

Whats New
Percepat Transformasi Digital Indonesia, Telkom Hadirkan 'Leap'

Percepat Transformasi Digital Indonesia, Telkom Hadirkan "Leap"

Whats New
Bakal Ada Perubahan Organisasi di PLN, Erick Thohir Pastikan Tak Ada Pengurangan Pegawai

Bakal Ada Perubahan Organisasi di PLN, Erick Thohir Pastikan Tak Ada Pengurangan Pegawai

Whats New
Sequoia Capital hingga Alphabet Suntik Startup Lummo Rp 1,14 Triliun

Sequoia Capital hingga Alphabet Suntik Startup Lummo Rp 1,14 Triliun

Smartpreneur
Luhut Cerita Yayasan Bill Gates dan Rockefeller Surati Jokowi, Ada Apa?

Luhut Cerita Yayasan Bill Gates dan Rockefeller Surati Jokowi, Ada Apa?

Whats New
Asosiasi Buka Suara soal Harga Minyak Goreng Rp 14.000: Tidak Untung, Selisih Rugi Dibayar BPDP KS

Asosiasi Buka Suara soal Harga Minyak Goreng Rp 14.000: Tidak Untung, Selisih Rugi Dibayar BPDP KS

Whats New
Penghapusan Premium, Pemerintah Beri Kompensasi ke Pertamina

Penghapusan Premium, Pemerintah Beri Kompensasi ke Pertamina

Whats New
Alfamart Imbau Konsumen Beli Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter Sesuai Keperluan

Alfamart Imbau Konsumen Beli Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter Sesuai Keperluan

Spend Smart
Putri Tanjung, Anak Pengusaha Chairul Tanjung, Jadi 'Trending Topic' di Twitter, Ada Apa?

Putri Tanjung, Anak Pengusaha Chairul Tanjung, Jadi "Trending Topic" di Twitter, Ada Apa?

Whats New
Rupiah dan IHSG Melemah, Saham-saham Bank Besar Ini Dilepas Asing

Rupiah dan IHSG Melemah, Saham-saham Bank Besar Ini Dilepas Asing

Whats New
Erick Thohir Bakal Bikin Subholding PLN, Apa Saja?

Erick Thohir Bakal Bikin Subholding PLN, Apa Saja?

Whats New
Belum Semua Masyarakat Melek Digital, BRI Kembangkan Layanan Hybrid Bank

Belum Semua Masyarakat Melek Digital, BRI Kembangkan Layanan Hybrid Bank

Rilis
Sri Mulyani Optimistis Pertumbuhan Ekonomi Tembus 4 Persen Sepanjang 2021

Sri Mulyani Optimistis Pertumbuhan Ekonomi Tembus 4 Persen Sepanjang 2021

Whats New
Untuk Pemula, Ini Cara Belanja di Shopee dengan Mudah

Untuk Pemula, Ini Cara Belanja di Shopee dengan Mudah

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.