Kompas.com - 16/11/2016, 19:44 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS. com - Nasib para nelayan di Pantai Utara Jawa (Pantura) tidak luput dari perhatian Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

Hal itu tidak terlepas dari kondisi memprihatinkan nelayan dan sumberdaya perikanan di daerah tersebut.

"Kalau kita lihat data menunjukkan bahwa memang kondisi perikanan kita yang ada di Pantura umumnya sudah over eksploitasi," ujar Direktur Pengolahan Sumber Daya Ikan KKP Toni Ruchimat di Jakarta, Rabu (16/11/2016).

Lantaran over eksploitasi itu kata dia, nelayan harus bekerja ekstra keras untuk menangkap ikan hingga ke area yang jauh.

Kerusakan ekosistem membuat ikan tidak mudah didapatkan. Namun tutur Toni, potensi perikanan di masih ada walau tidak sebaik daerah lainnya.

Berdasarkan penelitian Balitbang KPP, kenaikan produksi di wilayah Pantura terutama di sekitar Jakarta, lebih kecil dibandingkan daerahnya lainnya.

KKP ucap Toni, sudah melakukan berbagai upaya. Misalnya, melakukan modernisasi alat tangkap ikan nelayan.

"Kami ada program seperti bantuan kapal melalui koperasi. Dengan modernisasi alat alat tangkap ini, jangkauan mereka untuk menangkap ikan bisa lebih jauh lagi dibandingkan dengan kapal sekarang," kata Toni.

Pelaksana Tugas Direktur Jenderal Perikanan Tangkap M Zulficar Mochtar mengungkapkan bahwa tahun ini KKP akan membagikan 1.719 kapal kepada nelayan di seluruh Indonesia.

Rencananya program bantuan kapal itu akan disalurkan pada Desember mendatang. Selain itu, KKP juga sempat menyinggung rencana pemindahan nelayan Pantura ke daerah lain yang kaya sumberdaya perikanan.

Harapannya, dengan pemindahan itu maka nelayan bisa mendapatkan hasil tangkapan ikan yang lebih banyak.

Hanya saja, KKP mengakui bahwa rencana itu tidak akan mudah dilaksanakan sebab membutuhkan upaya keras untuk meyakinkan para nelayan. Butuh sosialisasi dan pendekatan lebih kepada nelayan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.