Asuransi Jasindo Targetkan Pendapatan Premi Rp 6 Triliun di 2017

Kompas.com - 21/11/2016, 14:26 WIB
Direktur Teknik dan Luar Negeri PT Asuransi Jasa Indonesia (Persero),  Sharifudin, di Jakarta, Senin (21/11/207) Estu Suryowati/KOMPAS.comDirektur Teknik dan Luar Negeri PT Asuransi Jasa Indonesia (Persero), Sharifudin, di Jakarta, Senin (21/11/207)
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Asuransi Jasa Indonesia (Persero) (Jasindo) menargetkan perolehan pendapatan premi tahun depan mencapai Rp 5,8 triliun hingga Rp 6 triliun.

Jasindo pada 2016 ini menargetkan perolehan pendapatan premi sebesar Rp 5,6 triliun, terdiri dari sektor korporasi sebesar Rp 4 triliun dan bisnis ritel sebesar Rp 1,6 triliun.

Direktur Teknik dan Luar Negeri Jasindo Syarifudin memperkirakan pendapatan premi dari sektor korporasi akan tumbuh lebih rendah dibandingkan pertumbuhan pendapatan premi dari bisnis ritel di tahun depan.

"Kami melihat, khusus untuk korporasi pertumbuhannya tidak sebesar atau setinggi ritel. Saya masih memperkirakan untuk korporasi di bawah 10 persen. Tetapi khusus untuk ritel pastinya antar 15-20 persen," kata dia di Jakarta, Senin (21/11/2016).

Syarifudin menuturkan, saat ini kontribusi dari korporasi masih dominan dibandingkan dengan ritel, dengan rasio antara 70 persen banding 30 persen.

Mengapa pertumbuhan sektor korporasi akan lebih rendah dibandingkan ritel di tahun depan? menurut Syarifudin, perusahaan melihatnya dari pengelolaan risiko yang ada di klien korporasi utamanya BUMN. 

Pengamatan Jasindi, pengelolaan risiko itu makin lama makin membaik. Sehingga, hal ini sangat berpengaruh terhadap biaya asuransi yang harus dibayarkan oleh klien korporasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Syarifuddin mencontohkan, kinjera pengelolaan risiko PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) dalam kurun waktu tiga tahun terakhir terus membaik. Hal ini diakui Syarifudin berpengaruh terhadap belanja asuransi yang lebih rendah dari tahun-tahun sebelumnya.

"Di samping itu juga kondisi pasar asuransi sangat soft sekali, tahun ini akan berlanjut tahun depan. Sehingga pertumbuhan pendapatan premi ini juga sangat dipengaruhi berapa besar pertumbuhan asuransi tahun depan," imbuh Syarifudin.

Kompas TV Bank Bukopin "Gandeng" Asuransi Jasindo
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.