Komisi XI Sorot Tajam Sistem Pengawasan Internal Ditjen Pajak

Kompas.com - 28/11/2016, 19:49 WIB
Ilustrasi KONTAN/CAROLUS AGUS WALUYOIlustrasi
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi XI DPR memanggil Menteri Keuangan Sri Mulyani ke Gedung DPR, Jakarta, Senin (28/11/2016). Pemanggilan itu terkait dengan kasus operasi tangkap tangan (OTT) petugas Direktorat Jenderal Pajak dan Direktorat Jenderal Bea Cukai beberapa waktu lalu.

Khusus OTT pegawai pajak, sejumlah Anggota Komisi XI pun mengunakan rapat itu untuk mengkritik kinerja Dirjen Pajak.

"Saya melihatnya ini sebagai kecelakaan, skandal lah bagi kita semua dalam situsi yang kritis dan krusial," ujar Anggota XI Eva Kusuma Sundari.

Ia mengkritik adanya kekosongan jabatan Direktur Kepatuhan Internal di Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak. Menurut ia, kekosongan jabatan tersebut memperlemah pengawasan internal di Ditjen Pajak.

"Kalau pejabat enggak ada, SDM tidak dimaksimalkan, bahkan sistem tidak difungsikan lagi, ya pantas ada kedodoran," kata Eva.

Anggota Komisi XI lainnya, Andreas Eddy Susetyo menilai kasus OTT pegawai pajak sebagai ironi di tengah upaya pemerintah membangun kepercayaan masyarakat kepada Ditjen Pajak. Ia pun mengkritik lemahnya sistem pengawasan di internal Ditjen Pajak.

Padahal kata Andreas, gaji pejabat pajak sudah terbilang tinggi. Bahkan untuk jabatan Dirjen mencapai di atas Rp 100 juta per bulan.

Dari sisi sistem IT, ia juga mempertanyakan hasil dari alokasi anggaran yang mencapai Rp 2 triliun pada 2015 lalu.

Komisi XI pun menuntut pertanggungjawaban atas alokasi anggaran tersebut.

"Tetapi sangat menyedihkan bu (Sri Mulyani), ketika kami tanya apa yang telah dilakukan dengan segala respek, itu hanya yang ditampilkan hardware ini, hardware itu, bukan kepada sistemnya," kata Andreas.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.