KNKT: Penanganan Kecelakaan Truk di Jalan Tol Masih Kurang Baik

Kompas.com - 30/11/2016, 21:15 WIB
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) menyatakan, penanganan kecelakaan truk di jalan tol masih kurang baik. Pasalnya, saat ini belum ada yang ditugaskan untuk menangani kecelakaan truk pengangkut  di jalan tol. 

Hal ini disampaikan, Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono dalam Media Release di Ruang Aula KNKT Gedung Kementerian Perhubungan (Kemenhub), Jakarta, Rabu (30/11/2016). 

"Ternyata belum ada siapa yang ditugasi penanganan jika terjadi kecelakaan truk di jalan tol," ujar Soerjanto. 

Menurut Soerjanto, kecelakan truk di jalan tol sangat membahayakan pengemudi lain. Apalagi, jika ada kecelakaan truk pengangkut Bahan Bakar Minyak (BBM) yang dapat menimbulkan ledakan. 

"Kalau tangki truk meledak dalam radius 1 km itu bisa mengakibatkan orang meninggal," jelasnya. 

Soerjanto menuturkan, saat ini juga uji kelaikan kendaraan truk yang dilakukan Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub hanya pada kondisi truk, belum termasuk pengujian tangki truk.

"Uji berkalanya masih agak rancu. Laik dari truknya belum termasuk laik tangkinya. Jadi laik yang dikeluarkan Ditjen Perhubungan darat adalah kendaraan saja, tidak termasuk tangkinya. Nah ini yang perlu ke depan cari solusinya," katanya. 

Oleh karena itu, dirinya meminta pemangku kepentingan untuk menugaskan KNKT untuk menangani kecelakaan truk di jalan tol.  Selain itu, dirinya akan mencari solusi untuk mencegah kecelakaan truk di jalan tol terjadi.

Salah satunya, dengan memindahkan jalur truk untuk tidak melewati jalan tol. 

"Kami mendapat sambutan dengan baik oleh pemangku kepentingan terkai. Sebentar lagi jalur truk akan dipisahkan. Saya lihat semua pemangku kepentingan  mulai ada  sinergi untuk kepentingan transportasi," tandasnya. 

Kompas TV Menhub: Masih Banyak Transportasi yang Tak Sesuai Kaidah Keselamatan
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.