Australia Alami Kontraksi Ekonomi Pertama dalam Delapan Tahun

Kompas.com - 08/12/2016, 13:00 WIB
|
EditorAprillia Ika

SYDNEY, KOMPAS.com - Pertumbuhan ekonomi Australia merosot ke titik terendahnya dalam delapan tahun pada kuartal III 2016.

Hal ini disebabkan belanja pemerintah anjlok dan impor melonjak, hingga akhirnya pun membuat nilai tukar dollar Australia melemah signifikan.

Mengutip Bloomberg, Kamis (8/12/2016), produk domestik bruto (PDB) Australia turun 0,5 persen pada kuartal III 2016, lebih dalam dibandingkan estimasi ekonom sebesar 0,1 persen.

Dengan demikian, pertumbuhan ekonomi Australia pada kuartal III 2016 mencapai 1,8 persen dibandingkan proyeksi sebelumnya sebesar 2,2 persen.

Kontraksi tersebut merupakan penurunan secara kuartalan terbesar sejak akhir 2008.

Penyebabnya adalah langkah Perdana Menteri Malcolm Turnbull yang memangkas belanja pemerintah dan pada saat uang sama sumber ekspor gagal menopang pertumbuhan.

Perlambatan pertumbuhan ekonomi secara tahunan dari sebelumnya 3,1 persen pada kuartal II 2016 dipandang dramatis.

Pasalnya, Departemen Keuangan Australia sempat mengestimasi pertumbuhan ekonomi negara itu bisa mencapai 2,75 persen dan bank sentral memprediksi lebih dari itu.

"Kami masih percaya bahwa ini hanya selimut awan negatif dan kita jangan bicara tentang resesi teknikal. Kita harus bicara tentang rebound apa yang bisa kita bicarakan pada kuartal IV 2016," ujar Annette Beacher, kepala riset Asia-Pasifiik di TD Securities.

Pada Rabu (7/12/2016), dollar Australia anjlok ke level 74,20 per sen dollar AS. Sebelum data ekonomi diumumkan, dollar Australia berada pada level 74,67 per sen dollar AS.

Data ekonomi menunjukkan pula bahwa impor naik 1,3 persen. Sementara itu, rasio tabungan rumah tangga turun menjadi 6,3 persen.

Australia kini sedang dalam masa transisi dari ketergantungan pada pertambangan ke industri lain seperti pariwisata dan pendidikan, yang keduanya sensitif terhadap fluktuasi nilai tukar.

Prediksi penyesuaian suku bunga AS akan mendorong pelemahan pada nilai tukar dan membantu eksportir Australia, di mana 1 persen pertumbuhan ekonomi negara itu berasal.

Kompas TV Australia Keluarkan "Travel Warning" ke Indonesia
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.