Wapres Kalla Minta Jonan Dorong Perusahaan Tambang "Go Public"

Kompas.com - 03/01/2017, 12:40 WIB
Wakil Presiden Jusuf Kalla membuka perdagangan saham 2017 di Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa (3/1/2017). Kompas.com / Dani PrabowoWakil Presiden Jusuf Kalla membuka perdagangan saham 2017 di Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa (3/1/2017).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan diminta membuat regulasi yang bisa mendorong perusahaan pertambangan untuk melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Hal tersebut disampaikan Wakil Presiden RI (Wapres) Jusuf Kalla dalam pembukaan perdagangan bursa pagi ini di Jakarta (3/1/2017).  

Pernyataan Wapres Kalla tersebut menjawab pertanyaan dari Franciscus Welirang, atau yang kerap disapa Franky Welirang, salah satu peserta dalam pembukaan bursa pagi ini. Franky merupakan salah seorang pengusaha yang perusahaannya sudah go public.

Dalam sesi tanya jawab dengan Kalla yang dipandu oleh Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Muliaman D Hadad, Franky menyampaikan perhatiannya.

menurut dia, saat ini masih banyak perusahaan besar yang beroperasi di Indonesia tetapi tidak memanfaatkan pasar modal di Indonesia, dan justru tercatat di bursa luar negeri. Seperti Freeport. 

Ia pun menanyakan kemungkinan pemerintah bisa mendorong perusahaan tambang tersebut untuk bisa go public di Indonesia.

Menanggapi pernyataan tersebut, Kalla pun sepakat bahwa memang masih banyak perusahaan tambang besar yang melantai di bursa luar negeri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya setuju apa yang disampaikan, perusahaan pertambangan yang besar tentunya yang masih bursanya di luar negeri (perlu didorong). Seperti Freeport, dia kan punya induk di Amerika Serikat," kata Kalla.

"Kami akan meminta Menteri ESDM (Jonan) untuk memberikan perhatian dan aturan yang sejalan, agar perusahaan yang menggali kekayaan alam Indonesia, IPO di sini," imbuh Kalla.

Freeport

 

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.