Kompas.com - 25/01/2017, 13:30 WIB
Kompas TV Menko Maritim Evaluasi Proyek Listrik 35.000 MW
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan mengatakan bahwa proyek pembangit listrik 35.000 Megawatt (MW) tidak akan rampung di 2019.

Menurut Jonan, program tersebut tidak akan rampung karena perhitungan pemerintah pada saat mewacanakan program 35.000 MW tersebut, pertumbuhan ekonomi Indonesia berada di level 8 persen.

Nyatanya, saat ini pertumbuhan ekonomi berada di level plus minus 5 persen. Terlebih lagi, prediksi pemerintah di 2017 pertumbuhan ekonomi hanya bertambah 0,2 persen. Sehingga masih jauh dari perimeter awal di 8 persen.

"Saat membuat rancangan (proyek 35.000 MW) waktu itu pertumbuhan ekonomi 8 persen per tahun, tapi faktanya sekarang 5 persen, bahkan di 2017 pemerintah prediksi 5,2 persen," terang Jonan di Jakarta, Rabu (25/1/2017).

Mantan Menteri Perhubungan ini menepis anggapan bahwa mega proyek kelistrikan tersebut sengaja dihentikan atau tidak dilanjutkan hingga mencapai 35.000 MW.

"Bukan di stop, tapi mungkin proyek 35.000 megawatt ini enggak bisa selesai di 2019," ungkap Jonan.

Seperti diberitakan sebelumnya, Jonan memiliki keyakinan dan harapan bahwa program kelistrikan hanya akan tercapai 23.000 MW pada 2019 untuk memenuhi kebutuhan listrik dan meningkatkan angka elektrifikasi.

Program 35.000 MW adalah satu program prioritas pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Jusuf Kalla (Jokowi-JK) untuk pembangunan kelistrikan.

Presiden Jokowi sebelumnya menjanjikan proyek yang dimulai pada 2015 ini akan rampung pada 2019, yakni tahun terakhir masa pemerintahannya.

Namun, banyak pihak yang meragukan proyek ini akan tuntas sesuai target yang diharapkan. Pasalnya, proyek ini bukan hanya dianggap ambisius tetapi juga tidak realistis.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.