Ini Cita-cita Freeport jika Operasi Tambang Diperpanjang

Kompas.com - 27/01/2017, 20:10 WIB
Presiden Direktur PT Freeport Indonesia, Chappy Hakim di Depok, Jumat (27/1/2017). Iwan SupriyatnaPresiden Direktur PT Freeport Indonesia, Chappy Hakim di Depok, Jumat (27/1/2017).
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

DEPOK, KOMPAS.com - Presiden Direktur PT Freeport Indonesia (PTFI) Chappy Hakim mengaku telah berkomunikasi dengan Freeport McMoran yang bermarkas di Amerika Serikat terkait kontrak eksplorasi di tanah Papua.

Chappy menyampaikan, jika kontrak eksplorasi yang habis pada 2021 kembali diperpanjang, pihaknya berencana mengembangkan transportasi udara di sekitar wilayah kerja PTFI.

Keinginan Chappy tersebut bukan tanpa alasan. Menurut mantan Kepala Staf TNI Angkatan Udara (KSAU) ini, pembangunan infrastruktur transportasi udara merupakan suatu hal yang strategis bagi PTFI dan masyarakat Papua.

"Saya buat strategi dan sudah disampaikan ke AS, McMoran. Apabila PTFI bisa berlanjut eksplorasi berikutnya, kami akan mengembangkan infrastruktur transportasi udara," ujar Chappy di Kampus UI Depok, Jumat (27/1/2017).

Menurut Chappy, transportasi darat dan laut memiliki banyak keterbatasan. Sehingga, pembangunan infrastruktur perhubungan udara lah yang bisa membuat kegiatan perusahaan serta perekonomian di Papua bergeliat.

"Papua kalau bicara tentang poros maritim berhenti di pantai. Sebenarnya infrastruktur maritim enggak cukup, harus dengan perhubungan udara," terangnya.

Keinginan Chappy pun nampak serius, seperti upaya meminta izin kepada TNI AU untuk memakai beberapa pangkalan udara yang tidak terpakai sebagai awal dari pengembangan transportasi udara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya usul di Biak, pangkalan udara yang enggak digunakan lagi kalau itu bisa dikembangkan Freeport untuk mengembangkan pesawat N-219. Itu akan jadi tulang punggung angkutan udara di sana karena memang cocok," ucapnya.

Selain transportasi udara, PTFI pun berencana menciptakan Malaria Freezone atau daerah bebas penyakit malaria. Karena menurutnya, Papua adalah daerah yang penyakit malarianya paling banyak dialami masyarakat.

"Kami ingin wilayah-wilayah di sekitar wilayah kerja kita sudah Malaria Freezone," kata Chappy.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.