Serikat Pekerja Angkat Bicara Terkait Pencopotan 2 Pimpinan Pertamina

Kompas.com - 04/02/2017, 12:30 WIB
Presiden Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu (FSPPB) Noviandri di kantor Pertamina, Jakarta, Selasa (27/12/2016). Iwan Supriyatna/Kompas.comPresiden Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu (FSPPB) Noviandri di kantor Pertamina, Jakarta, Selasa (27/12/2016).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu (FSPPB) ikut angkat bicara terkait dicopotnya Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Dwi Soetjipto dan Wakilnya yakni Ahmad Bambang.

Presiden FSPPB, Noviandri mengatakan, kinerja Pertamina saat dipimpin kedua orang tersebut sebetulnya sudah cukup bagus. Bahkan, bisa dibilang terbaik karena mampu meraih keuntungan hingga Rp 40 triliun sekaligus melampaui prestasi Petronas.

"Tentunya sangat mengagetkan kita semua, kalau melihat dari sisi kinerja tentunya kita mahfum bahwa pada saat inilah kinerja Pertamina terbaik dengan mendapatkan profit hampir Rp 40 triliun hingga mampu melampuai profit dari raksasa Migas seperti Petronas," ujar Noviandri dalam keterangan tertulisnya kepada Kompas.com, Sabtu (4/2/2017).

Menurut Noviandri, jika alasan pencopotan adalah karena adanya disharmoni antara Dirut dan wakilnya, maka yang menjadi tanggung jawab para komisaris sebagai pengawas adalah menghapus jabatan Wadirut guna menghindari adanya 'matahari kembar' di tubuh Pertamina.

"Tanggung jawab ini juga ada di Komisaris Pertamina, karena dengan adanya posisi Wadirut secara operasional tentu hal ini tidak terhindarkan, maka kami mengusulkan untuk masa kedepan tidak perlu lagi ada jabatan Wadirut," tutur Noviandri.

FSPPB juga berharap, siapapun yang ditunjuk menjadi Dirut Pertamina nantinya, harus terbebas dari kepentingan politik pihak manapun. Terpenting lagi, Dirut tersebut harus mampu membawa Pertamina lebih baik ke depan, terutama mengatasi tantangan penyediaan BBM ke masyarakat yang semakin berat maupun sejumlah pekerjaan lainnya.

"Jangan sampai langkah ini ditunggangi oleh agenda politik sehingga membuat Pertamina terbebanani untuk berkembang," Ucap Noviandri.
 
Seperti diketahui, Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sebagai pemegang saham mayoritas telah menggelar Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) pada Jumat (3/2/2017) pagi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam RUPS, Dirut dan Wadirut Pertamina resmi dicopot dari jabatannya. Untuk sementara, posisi Dirut diduduki oleh Yenni Andayani sebagai Pelaksana Tugas Sementara (Plt). Yenni akan bertugas sampai para pemegang saham memutuskan pengisi struktur yang definitif atau paling lambat 30 hari sejak RUPS.

Kompas TV Dirut Pertamina Terharu dengan Semangat Rio
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.