Indonesia Bisa Jadi Raksasa Ekonomi, Ini Syaratnya

Kompas.com - 13/02/2017, 08:33 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan audit, PricewaterhouseCoopers (PwC) memprediksi Indonesia bakal jadi negara urutan keempat ekonomi terbesar di dunia pada 2050. Menurut PwC, 10 negara emerging market akan menjadi negara raksasa ekonomi, dan salah satunya Indonesia.

Ekonom Bank Permata, Josua Pardede mengatakan, Indonesia bisa menggantikan negara maju. Diprediksi dari demografinya, terbuka peluang besar peningkatan populasi. Dan hal tersebut dapat menjadi salah satu pemicu meningkatnya produksi nasional.

"Saya cukup yakin Indonesia jadi bagian revolusi ekonomi dunia," kata Josua, Minggu (12/2).

Asumsi PWC adalah berdasarkan asumsi pertumbuhan populasi emerging market. Pertumbuhan ekonomi akan semakin tumbuh positif bila dibandingkan negara maju seperti Eropa dan Amerika yang pertumbuhan populasinya cukup terbatas.

Tapi, kata Josua, untuk mengejar peringkat ekonomi keempat terbesar di dunia, Indonesia perlu berjuang. Seperti prediksi PwC, di 2030, Indonesia harus mengejar GDP in PPP terms sekitar 5 triliun dollar AS.

"Itu pun akan selalu ada catatan untuk meningkat produktifitas nasional supaya pertumbuhan ekonomi kita bisa tumbuh cepat dan sustainable," imbuh Josua.

Menurut Josua, untuk memicu pertumbuhan ekonomi harus juga didasarkan pada investasi di sektor riil. Pemerintah harus mendorong sektor produktif seperti manufaktur, pertanian dan padat karya. "Investasi sektor riil itu akan memicu pertumbuhan ekonomi lebih cepat," paparnya.

Yang paling penting, untuk menduduki urutan keempat negara ekonomi terbesar di dunia, ada beberapa asumsi rata-rata pertumbuhan. Seperti peningkatan populasi yang rata-rata naik 0,6 persen% per tahun. Kemudian, rata-rata kenaikan pendapatan perkapita sebesar 3,1 persen per tahun. Dengan begitu, kemungkinan Indonesia bisa mencapai GDP in PPP terms 10 triliun dollar AS. Tapi dengan catatan, potential growth juga didorong dengan optimal.

"Untuk itu, Indonesia harus mencapai potential growth yang mungkin bisa didorong 6 persen-7 persen per tahun," ucap Josua. (Ramadhani Prihatini)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber KONTAN
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.