Perusahaan Galangan Kapal Minati "Rubber Air Bag" Produksi Lokal

Kompas.com - 20/02/2017, 21:15 WIB
|
EditorAprillia Ika

GRESIK, KOMPAS.com – Keputusan Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) untuk segera memasarkan rubber air bag produksi dalam negeri mendapat sambutan hangat dari perusahan galangan kapal di Indonesia.

Salah satunya adalah dari PT Indonesia Marine Shipyard (IMS). Perusahaan ini sempat dijadikan tempat uji coba produk buatan PT Mitra Prima Sentosa dan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) tersebut.

“Kami mendukung langkah kementerian untuk segera memasarkan rubber air bag ini, sebab sudah terbukti kualitasnya saat pengujian selama tiga bulan di sini. Kualitasnya bagus dan tak kalah dengan barang yang biasa kami impor dari China,” tutur Direktur Utama PT IMS Nugroho Basuki, Senin (20/2/2017).

Ia pun mengaku gembira, karena bila nantinya rubber air bag dalam negeri yang dapat segera di pasarkan. Karena selain kualitasnya tidak berbeda, juga harganya pasti akan lebih murah ketimbang dengan mendatangkan barang serupa dari China.

“Selama ini, kami mendatangkan rubber air bag dari China seharga Rp100 juta-an untuk setiap unitnya. Dan jika nanti diproduksi dalam negeri, jelas akan lebih murah, karena bahan baku pembuatannya kan sebagian besar lokal,” jelasnya.

“Kami juga tak perlu mengurus ijin untuk memasukkan barang dari luar negeri, dan itu jelas memotong biaya,” tambah Nugroho.

Manajer fasilitas dan galangan kapal PT IMS, Lamari mengatakan, pemasaran rubber air bag dalam negeri bakal membantu dalam meringankan beban pembiayaan pihaknya.

Untuk saat ini, IMS membutuhkan 18 unit hingga 25 unit rubber air bag untuk operasional di galangan kapal, dengan tekanan maksimal 1,8 psi atau 0,13 mpa.

"Kalau memang produk dalam negeri ini di pasarkan dengan harga lebih murah, jadi tinggal dikalikan saja penghematan yang bisa dilakukan ketimbang mendatangkan barang dari luar negeri,” ucap Lamari.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Petrokimia Gresik Salurkan Beasiswa Rp 300 Juta untuk 331 Anak

Petrokimia Gresik Salurkan Beasiswa Rp 300 Juta untuk 331 Anak

Whats New
Bantu Pengrajin Limbah Kertas Punya Logo Brand, Sandiaga: Ini Adalah Bentuk Dukungan Pemerintah yang Konkret...

Bantu Pengrajin Limbah Kertas Punya Logo Brand, Sandiaga: Ini Adalah Bentuk Dukungan Pemerintah yang Konkret...

Whats New
Peningkatan Literasi Digital UMKM Berpotensi Tingkatkan Ekonomi Sebesar Rp 546,5 Triliun

Peningkatan Literasi Digital UMKM Berpotensi Tingkatkan Ekonomi Sebesar Rp 546,5 Triliun

Whats New
XL Axiata Dorong Percepatan Digitalisasi UMKM

XL Axiata Dorong Percepatan Digitalisasi UMKM

Rilis
Neraca Pembayaran Indonesia Surplus 2,4 Miliar Dollar AS di Kuartal II-2022

Neraca Pembayaran Indonesia Surplus 2,4 Miliar Dollar AS di Kuartal II-2022

Whats New
Apa Itu Manajemen: Pengertian, Fungsi, dan Tujuannya

Apa Itu Manajemen: Pengertian, Fungsi, dan Tujuannya

Earn Smart
Cara Transfer Uang lewat ATM BRI dan ATM Bersama dengan Mudah

Cara Transfer Uang lewat ATM BRI dan ATM Bersama dengan Mudah

Spend Smart
Harga Pertalite Diisukan Naik jadi Rp10.000, Blue Bird Belum Siapkan Kenaikan Tarif Buka Pintu

Harga Pertalite Diisukan Naik jadi Rp10.000, Blue Bird Belum Siapkan Kenaikan Tarif Buka Pintu

Whats New
Ketimbang Naikkan Harga Pertalite, Ekonom Sarankan Pemerintah Tunda Proyek Infrastruktur

Ketimbang Naikkan Harga Pertalite, Ekonom Sarankan Pemerintah Tunda Proyek Infrastruktur

Whats New
East Ventures Pimpin Pendanaan Tahap Awal untuk Startup Properti Kabina

East Ventures Pimpin Pendanaan Tahap Awal untuk Startup Properti Kabina

Whats New
Erick Thohir: Kontribusi BUMN dari Pajak dan Dividen ke Negara 3 Kali Lipat Lebih Besar Ketimbang Utang

Erick Thohir: Kontribusi BUMN dari Pajak dan Dividen ke Negara 3 Kali Lipat Lebih Besar Ketimbang Utang

Whats New
Targetkan Swasembada Pangan, Kementan Bersama Satgassus Pencegahan Korupsi Polri Kawal Distribusi Pupuk Bersubsidi

Targetkan Swasembada Pangan, Kementan Bersama Satgassus Pencegahan Korupsi Polri Kawal Distribusi Pupuk Bersubsidi

Rilis
6 Bandara AP I Layani Kepulangan 46.579 Jemaah Haji

6 Bandara AP I Layani Kepulangan 46.579 Jemaah Haji

Whats New
Meski Terbaik, Luhut Minta Ekonomi RI Jangan Dibandingkan dengan Arab Saudi

Meski Terbaik, Luhut Minta Ekonomi RI Jangan Dibandingkan dengan Arab Saudi

Whats New
Ciri-Ciri Keaslian Uang Rupiah Baru 2022 dan Cara Mendapatkannya

Ciri-Ciri Keaslian Uang Rupiah Baru 2022 dan Cara Mendapatkannya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.