OJK Minta Penerima Bansos Non-tunai Sisihkan Dana untuk Menabung

Kompas.com - 21/02/2017, 15:03 WIB
Anggota Dewan Komisioner OJK Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen Kusumaningtuti S Soetiono dalam edukasi keuangan kepada Agen Penyalur Bantuan Sosial Nontunai (bansos), Pendamping, Tenaga Kesejahteraan Sosial Kecamatan (TKSK), dan Keluarga Penerima Manfaat (KPM) di Makassar, Selasa (21/2/2017). Achmad Fauzi/Kompas.comAnggota Dewan Komisioner OJK Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen Kusumaningtuti S Soetiono dalam edukasi keuangan kepada Agen Penyalur Bantuan Sosial Nontunai (bansos), Pendamping, Tenaga Kesejahteraan Sosial Kecamatan (TKSK), dan Keluarga Penerima Manfaat (KPM) di Makassar, Selasa (21/2/2017).
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menganjurkan kepada penerima bantuan sosial (bansos) non-tunai tidak hanya menggunakan dananya untuk membeli kebutuhan pangan.

Akan tetapi, bisa disisihkan untuk menabung di bank melalui agen Layanan Keuangan Tanpa Kantor dalam Rangka Keuangan Inklusif (Laku Pandai).

Seperti diketahui, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menggulirkan program bansos non-tunai kepada keluarga penerima manfaat (KPM).

Artinya, KPM saat ini tidak akan mendapatkan bantuan uang tunai. Akan tetapi, bansos tersebut diberikan dalam bentuk kartu yang berisikan Rp 110.000 dan bisa digunakan K?PM untuk membeli kebutuhan pangan sehari-hari.

"Selain untuk memenuhi kebutuhan pokok dana bansos, sebaiknya dapat disisihkan dengan menabung," ujar Anggota Dewan Komisioner OJK Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen Kusumaningtuti S Soetiono di Makassar, Selasa (21/2/2017). 

Oleh karena itu, terang Kusumaningtuti, untuk menambah pemahaman penggunaan dana bansos tersebut, OJK sendiri menggelar edukasi keuangan kepada peserta Agen Penyalur Bantuan Sosial Non-tunai (bansos), Pendamping, Tenaga Kesejahteraan Sosial Kecamatan (TKSK), dan Keluarga Penerima Manfaat (KPM) di Makassar.

Sebanyak 204 peserta tersebut hadir untuk mengikuti edukasi keuangan tersebut. Wanita yang akrab disapa Titu ini menjelaskan, dalam edukasi tersebut, penerima bantuan diberikan tata cara penggunaan dana bantuan, serta cara menyisihkan dana bantuan tersebut. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Untuk agen penyalur diberikan cara bagaimana mengajak penerima bansos non-tunai untuk menyisihkan dananya untuk ditabung," jelasnya. 

Titu berharap dengan adanya edukasi, tingkat pemahaman (literasi) dan pemanfaatan atau inklusi layanan keuangan bagi perima bansos di Makassar meningkat. 

"Makassar kita pilih pertama sebagai edukasi dana bansos karena indeks literasi keuangannya masih 28,36 persen, yang mana berada di bawah rata-rata indeks literasi keuangan nasional," tandasnya.

Sekadar informasi, tahun 2017 ini, OJK akan melaksanakan 30 program edukasi keuangan di 24 kota dengan target instruktur PAP TKI dan CTKI, agen dan pendamping bansos, masyarakat di pedalaman sungai dan perbatasan wilayah Indonesia, guru dan dosen, UMKM, perempuan, pemerintah daerah, dan penyuluh.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.