Menko Darmin Nilai Inflasi Februari 2017 Sesuai Harapan

Kompas.com - 02/03/2017, 12:47 WIB
Menko Perekonomian Darmin Nasution Estu Suryowati/Kompas.comMenko Perekonomian Darmin Nasution
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Inflasi indeks harga konsumen (IHK) pada Februari 2017 berada pada posisi 0,23 persen secara bulanan (month-to-month/mtm).

Menteri Kooordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution menyatakan, angka inflasi tersebut sudah sesuai dengan yang diharapkan.

"Angka inflasi Februari ya itu ada dalam range yang diharapkan. Kalau sebulan itu di bawah 0,3 (persen), berapa itu kalau dibagi 4 persen dibagi 12. Jadi 0,3 (persen) berapa, kan. Itu oke," kata Darmin di Kantor Kementerian Keuangan, Rabu (1/3/2017).

Darmin mengungkapkan, inflasi dari komponen tercatat negatif, di mana hal ini terkait dengan musim. Memang, data Badan Pusat Statistik (BPS) menyebut, kelompok pangan bergejolak atau volatile food pada bulan Februari 2017 mengalami deflasi 0,36 persen (mtm).

Deflasi terutama bersumber dari komoditas cabai merah, daging ayam ras, telur ayam ras, dan beras. Darmin menyatakan, hingga Maret dan April 2017, inflasi dari kelompok pangan diprediksi tidak akan mengkhawatirkan.

"Walaupun cabai rawit dan bawang merah bisa tinggi atau naik sedikit, tapi perannya tidak besar sekali di dalam ini (inflasi)," jelas Darmin.

Menurut Darmin, tugas pemerintah akan lebih banyak mempertimbangkan inflasi dari komponen harga yang diatur pemerintah atau administered prices.

Dengan begitu, dampak dari kebijakan pemerintah terkait administered prices tidak akan memengaruhi inflasi.

Darmin menuturkan, pemerintah pun bakal memperhatikan waktu pemberlakuan kebijakan penyesuaian administered prices. Kebijakan kenaikan tarif listrik pun, kata Darmin, dilakukan secara satu per satu.

"Makanya satu per satu ini," tutur Darmin.

Kompas TV Badan Pusat Statistik mencatat inflasi bulan Februari lalu mencapai 0.23 %. Dengan inflasi bulanan ini, Inflasi di 2 bulan pertama tahun ini telah menyentuh 1,21 %. Hal ini berdampak pada kenaikan harga kelompok makanan jadi, perumahan dan pakaian.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.