Kompas.com - 07/03/2017, 13:18 WIB
Ilustrasi sepak bola. Ilustrasi | ShutterstockIlustrasi sepak bola.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Ketua Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) Djohan Pinnarwan melihat, klub-klub sepak bola yang memiliki supporter fanatik memiliki keuntungan lebih besar saat melakukan penawaran publik perdana.

Salah satu keuntungannya yaitu, para suporter fanatik ini juga bisa menjadi investor ketika klub sepak bola bersangkutan melakukan penawaran publik perdana atau initial public offering (IPO).

“Beberapa teman saya mau membeli British Premier League Clubs. Walaupun hanya punya satu lembar saham. Tetapi kebanggaan sebagai fans club mungkin yang bisa menjadi basis investor buat club itu,” kata Djohan di Gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Selasa (7/3/2017).

Djohan mengatakan, fanatisme para supporter bisa dikonversikan ke dalam kesertaan modal. Biasanya para supporter klub itu memiliki dana atau urun dana (crowd funding) sebagai sumber dana yang berkelanjutan untuk klub.

Namun demikian, kesertaan para supporter dalam kepemilikan saham sebuah klub sepak bola itu bukan tanpa persiapan dan infrastruktur. Bagaimanapun juga, yang namanya bisnis mensyaratkan tata kelola yang baik.

“Infrastrukturnya yaitu akuntansinya, tata kelola yang baik, dan transparansi,” imbuh Djohan.

Ketiganya, lanjut Djohan, akan menunjang kepercayaan investor dan tentu saja fanatisme si supporter klub.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Bagaimanapun kinerja klub, mungkin enggak masalah kalau saya fanatic. Saya mau membeli (saham) dan menjadi pemilik,” kata Djohan.

Sebelumnya, Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Tito Sulistio mengatakan, ada dua klub sepak bola yang sudah datang menyatakan minat untuk melepas sahamnya di bursa.

Sayangnya minat klub-klub sepak bola tanah air masih terkendala soal administrasi. Tito mengatakan, pembukuan atau akuntansi klub-klub sepak bola di Indonesia agak sulit. Hal itu lantaran di Indonesia, para pemain dianggap selayaknya karyawan sehingga mendapatkan gaji. Gaji biasanya dibukukan sebagai beban, atau biaya.

“Kalau di luar negeri, prinsipnya pemain itu aset. Kan mereka juga diperjual-belikan,” ucap Tito, Selasa.

Guna menyelesaikan kendala tersebut, saat ini pihak BEI tengah meminta bantuan kepada Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) untuk menyusun Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) baru untuk klub-klub sepak bola. (Baca: Dua Klub Sepak Bola Siap IPO di Bursa Efek Indonesia).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.