Aldi Haryopratomo
Pegiat Fintech

Anggota Asosiasi FinTech Indonesia dan CEO RUMA

"Fintech" dan Pentingnya Dukungan Komunitas

Kompas.com - 15/03/2017, 09:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorAprillia Ika

Ibu Ani adalah ibu rumah tangga di Desa Tegal Wangi. Suaminya seorang buruh harian. Ibu Ani selalu meminjam uang untuk membiayai gaya hidupnya, meskipun dia sudah tidak sanggup lagi membayar.

Sudah tidak ada lagi koperasi atau Lembaga Keuangan Mikro (LKM) yang mau meminjamkan uang kepadanya.

Akhirnya ia beralih meminta pinjaman kepada Ibu Evi Ujiani, salah satu ketua Arisan Mapan. Bedanya dengan arisan lain, Mapan memiliki aplikasi mobile untuk mengatur keuangan (financial planning) yang dikelola bersama-sama antar anggota arisan di dalam satu komunitas RT/RW, atau satu desa.

Bagi Ibu Ani dan masyarakat di lingkungannya, akses terhadap pinjaman bukan serta merta meningkatkan kesejahteraannya. Sebaliknya, situasi keuangannya justru semakin sulit karena tidak sanggup membayar hutang.

Financial Inclusion Insights di tahun 2016 mengeluarkan studi yang menyimpulkan bahwa banyaknya pinjaman kredit untuk motor justru meningkatkan tingkat kemiskinan di Indonesia. Semakin banyak akses ke produk keuangan ternyata tidak langsung berdampak positif bagi masyarakat.

Pertanyaanya, bagaimana fintech dapat membantu masyarakat dalam mendapatkan akses terhadap produk keuangan sekaligus membantu mereka mengelola keputusan finansial?

Untuk menjawab hal ini, maka dapat digunakan analogi ketika seseorang hendak melakukan program diet makanan. Agar sukses melakukan program diet, maka seseorang harus mengetahui berbagai jenis dan tipe makanan; mana yang baik dan buruk bagi kesehatan.

Sejak kecil kita dididik oleh orang tua kita untuk memilih makanan. Terdapat jargon sederhana seperti “4 sehat 5 sempurna” yang sudah terpatri melalui berbagai program kampanye publik. Lalu ada kewajiban dari pemerintah untuk memberikan label di produk makanan, sehingga orang bisa mengatur asupan gula dan kalorinya.

Inilah tahap pertama dari “literasi”. Begitu juga dengan literasi keuangan, berbagi pengetahuan mengenai produk keuangan serta mewajibkan perusahaan keuangan untuk menginformasikan apa saja kandungan dan risiko dalam suatu produk (kredit, asuransi, reksa dana, dan lain-lain) adalah langkah pertama.

Otoritas Jasa Keuangan dan Bank Indonesia fokus melakukan hal ini dalam tiga tahun terakhir. Hasilnya pun cukup positif, karena terjadi kenaikan indeks literasi keuangan dari 21,8 persen di tahun 2013 menjadi 29,7 persen di tahun 2016.

Halaman:



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cek Langsung Seleksi PPPK Nakes, Menteri PANRB Pastikan Tidak Ada Joki Tes

Cek Langsung Seleksi PPPK Nakes, Menteri PANRB Pastikan Tidak Ada Joki Tes

Whats New
Kementerian PUPR: Uji Coba Sistem Bayar Tol Tanpa Berhenti Ditargetkan Mulai 1 Juni 2023

Kementerian PUPR: Uji Coba Sistem Bayar Tol Tanpa Berhenti Ditargetkan Mulai 1 Juni 2023

Whats New
Sebut Harga Ayam Terlalu Murah, Mendag Zulhas: Bisa Buat Pengusaha Ternak Bangkrut

Sebut Harga Ayam Terlalu Murah, Mendag Zulhas: Bisa Buat Pengusaha Ternak Bangkrut

Whats New
Marak Penipuan Mengatasnamakan Kurir Ekspedisi, BRI Imbau Tidak Sembarang Mengunduh File

Marak Penipuan Mengatasnamakan Kurir Ekspedisi, BRI Imbau Tidak Sembarang Mengunduh File

Whats New
ARB Berjilid-jilid Berlanjut, Saham GOTO Kini Setara Rp 100 Per Lembar

ARB Berjilid-jilid Berlanjut, Saham GOTO Kini Setara Rp 100 Per Lembar

Whats New
Susi Air Buka Lowongan Kerja, Simak Posisi dan Syaratnya

Susi Air Buka Lowongan Kerja, Simak Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Pastikan Arah Kebijakan Tepat, Bapanas, Kementan, dan BPS Sepakat Sinkronisasi Data Beras

Pastikan Arah Kebijakan Tepat, Bapanas, Kementan, dan BPS Sepakat Sinkronisasi Data Beras

Whats New
Daftar Upah Minimum 2023 di 27 Kabupaten/Kota Provinsi Jawa Barat

Daftar Upah Minimum 2023 di 27 Kabupaten/Kota Provinsi Jawa Barat

Whats New
Indonesia Bujuk Jepang Buka Penempatan Pekerja Migran Sektor Pariwisata

Indonesia Bujuk Jepang Buka Penempatan Pekerja Migran Sektor Pariwisata

Work Smart
Joe Biden dan Ancaman terhadap Transisi Energi Indonesia

Joe Biden dan Ancaman terhadap Transisi Energi Indonesia

Whats New
Semakin Tertekan, IHSG Masuk ke Level Psikologis 6.700

Semakin Tertekan, IHSG Masuk ke Level Psikologis 6.700

Whats New
Siap-siap, Bulog Akan Impor Beras 200.000 Ton di Akhir Tahun

Siap-siap, Bulog Akan Impor Beras 200.000 Ton di Akhir Tahun

Whats New
Siap-siap, OJK Bakal Sisir Produk Saving Plan di Perusahaan Asuransi

Siap-siap, OJK Bakal Sisir Produk Saving Plan di Perusahaan Asuransi

Whats New
Melonjak Rp 15.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Melonjak Rp 15.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Earn Smart
Buwas Beberkan Kekeliruan Data Stok Beras dari Kementan

Buwas Beberkan Kekeliruan Data Stok Beras dari Kementan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.