Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

KPEI Perluas Cakupan Kliring Obligasi Negara

Kompas.com - 20/03/2017, 14:53 WIB
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) dan PT Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI) menandatangani pembaharuan "Perjanjian Penyelenggaraan Kliring atas Transaksi Obligasi Negara di Pasar Sekunder", pada Senin (20/3/2017).

Dengan penandatanganan tersebut, cakupan kliring yang dilakukan oleh KPEI diperluas tidak hanya obligasi negara yang ditransaksikan melalui bursa di pasar sekunder, tetapi termasuk juga obligasi negara ritel (ORI) yang ditransaksikan di luar bursa melalui organized trading platform.

Kepala Departemen Penyelenggaraan Sistem Pembayaran BI Diah Virgoana Gandhi mengatakan, pada 2006 BI menunjuk KPEI untuk dan atas nama BI sebagai penyelenggara kliring atas transaksi ORI melalui bursa di pasar sekunder.

Kemudian, pada 2007 BI kembali memberikan kepercayaan KPEI melalui perluasan cakupan surat berharga yang dapat dikliringkan, yang semua hanya ORI diperluas menjadi obligasi negara yang ditransaksikan melalui bursa di pasar sekunder.

"Selanjutnya, dengan mempertimbangkan kondisi pasar surat berharga Indonesia dimana mayoritas ditransaksikan di luar bursa, pada 2014 Tim Pengembangan Pasar Surat Utang menetapkan pengembangan infrastruktur pasar surat utang melalui Electronics Trading Platform (ETP)," kata Diah.

Dengan memperhatikan tahapan pengembangan ETP dan setelah mendapat konfirmasi dari Direktorat Jenderal Pembiayaan Pengelolaan Risiko Kementerian Keuangan, Diah mengatakan, saat ini surat berharga yang dapat dikliringkan melalui ETP adalah ORI tradable (yang bisa diperdagangkan) yang masih outstanding.

"Yang pada posisi 20 Februari 2017 terdiri dari ORI 011, ORI 012, dan ORI 014," imbuh Diah.

Dalam kesempatan tersebut, Deputi Gubernur BI Sugeng berharap penyelenggaraan kliring transaksi ORI di luar bursa yang terorganisir di pasar sekunder, dilakukan secara seksama.

Menurut Sugeng, hal tersebut penting dilakukan agar terbentuk informasi harga kepada investor, menjadikan mekanisme pembentukan harga lebih transparan, serta meningkatkan efisiensi dan likuiditas di pasar yang mencerminkan kondisi pasar surat utang yang efisien.

Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Nirhaida menambahkan, perdagangan yang berjalan secara transparan lebih memudahkan dalam pengawasan, dan dapat mendorong pengembangan past surat utang Indonesia.

"Kami harapkan ke depan tidak hanya ORI, tetapi juga SBN dan SBSN bisa ditransaksikan lewat ETP," kata Nurhaida.

Hingga pertengahan Maret 2017, total kepemilikan (outstanding) SBN mencapai sebesar Rp 1.895,68 triliun. Sementara itu, SBN yang ditransaksikan di pasar sekunder selama 2016 tercatat sebesar Rp 7.527 triliun.

Direktur Surat Utang DJPPR Kementerian Keuangan Lotto Srianita Ginting mengatakan, kondisi pasar sekunder Indonesia semakin meningkat. Per 16 Maret 2017, rata-rata perdagangan harian tercatat Rp 18,61 triliun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BERITA FOTO: Sri Mulyani Optimis Pertumbuhan Ekonomi RI di Atas 5 Persen

BERITA FOTO: Sri Mulyani Optimis Pertumbuhan Ekonomi RI di Atas 5 Persen

Whats New
Ada Isu Biaya Haji Naik, Pegadaian Tawarkan Produk Pembiayaan Arrum Haji

Ada Isu Biaya Haji Naik, Pegadaian Tawarkan Produk Pembiayaan Arrum Haji

Rilis
Cara Daftar BBM Subsidi Pertamina Tanpa Aplikasi dan Syaratnya

Cara Daftar BBM Subsidi Pertamina Tanpa Aplikasi dan Syaratnya

Work Smart
BERITA FOTO: Fasilitas Data Center Area31 Resmi Beroperasi

BERITA FOTO: Fasilitas Data Center Area31 Resmi Beroperasi

Whats New
PUPR Kebut Pembangunan Akses Jalan di Labuan Bajo Sebelum Pelaksanaan ASEAN Summit

PUPR Kebut Pembangunan Akses Jalan di Labuan Bajo Sebelum Pelaksanaan ASEAN Summit

Rilis
IFG Targetkan Proses Migrasi Polis Jiwasraya Bisa Rampung Tahun Ini

IFG Targetkan Proses Migrasi Polis Jiwasraya Bisa Rampung Tahun Ini

Whats New
Imbas Merosotnya Bisnis Penjualan Ventilator, Philips akan PHK 6.000 Karyawannya

Imbas Merosotnya Bisnis Penjualan Ventilator, Philips akan PHK 6.000 Karyawannya

Whats New
Sri Mulyani Yakin Ekonomi RI Tetap Kuat meski IMF Pangkas Proyeksi Pertumbuhan

Sri Mulyani Yakin Ekonomi RI Tetap Kuat meski IMF Pangkas Proyeksi Pertumbuhan

Whats New
Menteri Teten: Inkubator Wirausaha Penting untuk Mengembangkan Usaha

Menteri Teten: Inkubator Wirausaha Penting untuk Mengembangkan Usaha

Whats New
Pastikan Ketersediaan Beras Aman, Mentan SYL: Januari-Maret Ada Overstock 3 Juta Ton

Pastikan Ketersediaan Beras Aman, Mentan SYL: Januari-Maret Ada Overstock 3 Juta Ton

Whats New
Kelanjutan Kasus Wanaartha Life, 600 Nasabah yang Mewakili 1.400 Polis Sudah Daftar ke Tim Likuidasi

Kelanjutan Kasus Wanaartha Life, 600 Nasabah yang Mewakili 1.400 Polis Sudah Daftar ke Tim Likuidasi

Whats New
Minyakita Langka, ID Food Minta Produsen Genjot Produksi

Minyakita Langka, ID Food Minta Produsen Genjot Produksi

Whats New
Bank Mandiri Salurkan Kredit Rp 1.202 Triliun di 2022, Paling Banyak Segmen Korporasi

Bank Mandiri Salurkan Kredit Rp 1.202 Triliun di 2022, Paling Banyak Segmen Korporasi

Whats New
Papan Pemantauan Khusus akan Meluncur Tahun Ini

Papan Pemantauan Khusus akan Meluncur Tahun Ini

Whats New
Dipanggil Jokowi ke Istana, Buwas: Bahas Harga Beras, Bukan 'Reshuffle'

Dipanggil Jokowi ke Istana, Buwas: Bahas Harga Beras, Bukan "Reshuffle"

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+