Leo Shimada
Pegiat Fintech

Anggota Asosiasi FinTech Indonesia dan CEO Crowdo

Malaysia, Indonesia, Thailand dan Singapura: Pusat Kekuatan "Fintech" Baru di Asia

Kompas.com - 21/03/2017, 12:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Teknologi finansial, atau tekfin, didefinisikan sebagai pemain baru yang memanfaatkan teknologi berbasis internet dan mobile dalam menawarkan produk perbankan (sektor layanan keuangan) yang unggul.

Tahun 2017 diprediksi menjadi tahun penuh terobosan bagi tekfin di Asia yang dipimpin oleh pasar MINTS (Malaysia, Indonesia, Thailand dan Singapura) yang tampak agresif mendorong perubahaan terhadap akses keuangan.

Para pelaku tekfin menawarkan berbagai pendekatan baru untuk menjaga relevansi terhadap kebutuhan konsumen, memberikan kesempatan lebih besar untuk mendorong inklusi keuangan melalui fitur-fitur yang mobile, fleksibel dan berorientasi pada konsumen.

Banyak hal yang dipertaruhkan dunia usaha di wilayah Asia Tenggara saat ini. Tekfin tidak hanya mewakili sebuah komponen inovasi yang sangat dibutuhkan oleh sektor layanan keuangan.

Namun menjadi kesempatan terbaik dalam menjawab kesenjangan pembiayaan bagi lebih dari 200 juta Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di wilayah Asia Tenggara yang nilainya hampir 300 miliar dollar AS per tahun.

Indonesia, dengan 50 juta pelaku UMKM dan kesenjangan pembiayaan hampir mencapai 45 persen, memiliki kesempatan untuk meraih manfaat terbesar dari perkembangan tekfin.

Meski tekfin sudah menjadi industri yang besar di China dan wilayah Asia lainnya, negara Asia yang baru berkembang secara perlahan mulai membangun fondasi yang kokoh untuk pertumbuhan di masa depan.

Studi Cambridge Centre for Alternative Finance melaporkan China bahkan sudah menjadi alternatif pasar keuangan online terbesar dalam hal volume transaksi yang mencapai $102 milliar pada 2015.

Untuk Asia Tenggara, volume transaksi tahun 2015 diperkirakan mencapai 47 juta dollar AS dengan jumlah pelaku lebih dari 30 yang tersurvey.

Lebih dari 90 persen dari volume transaksi dan pelaku tersebut terafiliasi dengan pasar MINTS. Laporan tahun 2015 juga menunjukkan sejumlah regulasi yang diberlakukan di berbagai wilayah untuk memfasilitasi pertumbuhan industri dan diharapkan dapat mendorong perkembangan pasar.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.