Peringkat Kemudahan Investasi Indonesia Loncat, Negara Lain "Gerah"

Kompas.com - 21/03/2017, 12:36 WIB
KOMPAS.COM/Dhanang David
Menteri Agraria dan Tata Ruang sekaligus Ketua BPN RI Sofyan Djalil saat menghadiri acara Forum Ekonomi Nusantara pada Rabu  (14/12/2016), di Grand Ballroom Hotel Pullman, Thamrin.
KOMPAS.COM/Dhanang David Menteri Agraria dan Tata Ruang sekaligus Ketua BPN RI Sofyan Djalil saat menghadiri acara Forum Ekonomi Nusantara pada Rabu (14/12/2016), di Grand Ballroom Hotel Pullman, Thamrin.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Agraria dan Tata Ruang Sofyan Djalil menilai, menembus peringkat 40-an negara dalam kemudahan investasi tidaklah mudah. Kini tutur ia, negara lain tidak tinggal diam setelah melihat peringkat kemudahan investasi Indonesia melonjak 15 peringkat dari 106 ke 91.

"Mereka juga gerah karena Indonesia loncat tahun lalu luar biasa besar," ujarnya usai rapat kemudahan investasi di Kantor Koordinator Perekonomian, Jakarta, Selasa (21/3/2017).

Bahkan tutur Sofyan, beberapa negara tetangga sudah mulai melakukan perbaikan. Tujuannya sama yakni agar peringkat kemudahan investasinya bisa melonjak. Meski begitu, pemerintah masih yakin peringkat kemudahan investasi Indonesia akan naik lagi.

Presiden Joko Widodo sendiri ingin peringkat Indonesia masuk deretan 40 besar. "Tapi insyaallah kami yakin lebih. Apa yang harus dilakukan itu sudah jelas," kata Sofyan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.