Tony Wenas dan Perwakilan Freeport Indonesia Sambangi Kementerian ESDM

Kompas.com - 21/03/2017, 17:15 WIB
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) kembali kedatangan perwakilan PT Freeport Indonesia (PT FI). Mereka antara lain Executive Vice President Freeport Indonesia Tony Wenas dan Clemantino Lamury.

Ketika ditanya apa yang akan dibahas bersama pemerintah, Tony enggan menjawabnya. "Nanti ya," ujar Tony di Kementerian ESDM, Jakarta, Selasa (21/3/2017).

Pertemuan antara pemerintah dengan Freeport Indonesia rutin dilakukan setiap hari Selasa. Pada Selasa pekan kemarin, Tony dan Clementino datang guna mencari solusi yang menguntungkan kedua belah pihak.

Namun, pertemuan yang berlangsung pekan kemarin, menurut Tony belum ada titik temu dan kesepakatan antara Freeport Indonesia dengan pemerintah Indonesia.

"Kita berdiskusi untuk coba mencarikan jalan keluar terbaik bagi kepentingan semuanya. Kalau substansinya kita belum tahu karena belum selesai," kata Tony pada Selasa pekan lalu.
 
Tony menambahkan, hal-hal substansial seperti solusi perubahan dari Kontrak Karya ke Izin Usaha Pertambangan Kkhusus dan divestasi 51 persen saham belum bisa dijabarkan. "Itu kan bagian substansi. Kalau substansinya nanti pada saatnya kita sampaikan," tutur Tony.

Staf Khusus Bidang Komunikasi ESDM, Hadi Djuraid juga pada saat pertemuan pertama masih enggan mengungkapkan hasil perundingan dengan Freeport.

"Secara substansial, masih belum bisa disampaikan, ini masih dalam proses, kita sudah sampaikan secara jelas standing position kita, kita juga sampaikan solusi perubahan jangka pendek untuk ini," jelas Hadi.

Hadi mengatakan, pihaknya memberi waktu untuk Freeport membahas secara internal terlebih dahulu. Proses negosiasi antara pemerintah dan Freeport sebelumnya disepakati untuk diperpanjang menjadi 6 bulan.

"Kita tidak beri deadline ke mereka, kalau mau usulan apa dari mereka, silakan. Yang penting kita tidak akan mengubah apa yang ditetapkan di Peraturan Pemerintah Nomor 1 tahun 2017," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.