Hasanudin Abdurakhman
Doktor Fisika Terapan

Doktor di bidang fisika terapan dari Tohoku University, Jepang. Pernah bekerja sebagai peneliti di dua universitas di Jepang, kini bekerja sebagai General Manager for Business Development di sebuah perusahaan Jepang di Jakarta.

Menjadi Cukup

Kompas.com - 24/03/2017, 17:44 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorWisnubrata

"Manusia memang tak pernah merasa puas." Itu yang dipercaya banyak orang. Lalu, apakah menjadi rakus itu manusiawi? Kalau manusiawi, apakah itu bisa dibenarkan?

Ada pengalaman menarik yang pernah saya alami. Waktu baru tiba di Jepang, teman saya orang Jepang mentraktir saya makan shabu-shabu. Ini adalah makanan berupa daging sapi yang diiris tipis, dicelup dalam air mendidih, lalu dimakan dengan saos wijen.

Makanan ini cukup mahal, khususnya di restoran tempat saya makan itu. Itu memang restoran shabu-shabu yang terkenal di kota itu. Pertama kali makan, saya merasakan makanan itu luar biasa lezatnya. Ketika itu makan satu porsi rasanya masih kurang.

Ketika saya pergi makan sendiri, dan saya merasakan nikmatnya. Lagi-lagi saya merasa kurang puas, karena makan saya kurang banyak. Berikutnya saya coba paket makan sepuasnya yang disediakan di restoram itu. Dalam bahasa Jepang paket ini disebut tabehodai.

Porsi pertama saya makan. Saat itu saya merasa bahagia karena saya punya kesempatan untuk menambah dengan porsi kedua. Saya nikmati porsi kedua itu sampai habis. Kemudian saya minta porsi ketiga. Kali ini saya tak lagi menikmatinya.

Sebenarnya menjelang akhir porsi kedua saya sudah kekenyangan. Tapi ada dorongan yang membuat saya minta tambahan porsi ketiga, bahkan porsi keempat. Selesai makan porsi keempat saya benar-benar merasa tak nyaman. Menghabiskan porsi keempat sebenarnya sudah merupakan siksaan.

Makan adalah kebutuhan manusia yang paling dasar, untuk bertahan hidup. Keinginan kita untuk makan adalah produk dari sebuah sistem dalam otak kita. Sistem itu terdiri dari 6 bagian, yaitu stimulus, urge, desire, action, evidence, dan reward.

Stimulus atau rangsangan untuk makan muncul dari limbic system dalam otak, misalnya berupa informasi rendahnya glukosa dalam darah. Atau, bisa pula dari signal visual yang ditangkap mata kita saat melihat makanan. Bisa pula dari bau makanan.

Signal itu diolah dalam limbic system, kemudian diteruskan ke cortex (tempat di mana proses logika diolah) menjadi sebuah pesan "lapar".

Pesan ini selanjutnya diolah lagi menjadi desire. Di sini "lapar" tadi diubah menjadi sesuatu yang lebih nyata, yaitu makanan. Bila dorongan tadi sangat kuat, maka akan sangat kuat pula keinginan kita untuk makan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Minyak Dunia Turun tapi Rupiah Melemah, Sri Mulyani: Berimbas ke Anggaran Subsidi BBM

Harga Minyak Dunia Turun tapi Rupiah Melemah, Sri Mulyani: Berimbas ke Anggaran Subsidi BBM

Whats New
Fokuskan Bank Mayora Jadi Bank Digital Khusus UMKM, BNI akan Tawarkan Bunga Kredit Lebih Rendah

Fokuskan Bank Mayora Jadi Bank Digital Khusus UMKM, BNI akan Tawarkan Bunga Kredit Lebih Rendah

Whats New
Sebagian Pengemudi Sudah Dapat BLT Ojol, Berapa Jumlahnya?

Sebagian Pengemudi Sudah Dapat BLT Ojol, Berapa Jumlahnya?

Whats New
IHSG Parkir di Zona Hijau pada Penutupan Sesi I Perdagangan

IHSG Parkir di Zona Hijau pada Penutupan Sesi I Perdagangan

Whats New
Peringati 100 Hari Kerja Mendag Zulhas, IKAPPI: Jangan Banyak Pencitraan..

Peringati 100 Hari Kerja Mendag Zulhas, IKAPPI: Jangan Banyak Pencitraan..

Whats New
Erick Thohir: Kapan Kita Sadar kalau Impor Terus?

Erick Thohir: Kapan Kita Sadar kalau Impor Terus?

Whats New
Info Biaya Admin BCA Blue atau Silver beserta Limit Transaksinya

Info Biaya Admin BCA Blue atau Silver beserta Limit Transaksinya

Whats New
Update Rute dan Jadwal KA Sembrani Jakarta - Surabaya 2022

Update Rute dan Jadwal KA Sembrani Jakarta - Surabaya 2022

Whats New
Pendaftaran Seleksi PPG Prajabatan Gelombang 2 Diperpanjang, Klik ppg.kemdikbud.go.id

Pendaftaran Seleksi PPG Prajabatan Gelombang 2 Diperpanjang, Klik ppg.kemdikbud.go.id

Whats New
Erick Thohir Bakal Bangun Pos Block di Bandung dan Surabaya

Erick Thohir Bakal Bangun Pos Block di Bandung dan Surabaya

Whats New
Rupiah Masih Bertengger di Rp 15.100, Ini Strategi BI untuk Mengatasinya

Rupiah Masih Bertengger di Rp 15.100, Ini Strategi BI untuk Mengatasinya

Whats New
Terus Melemah, Nilai Tukar Rupiah Tembus Rp 15.200 Per Dollar AS

Terus Melemah, Nilai Tukar Rupiah Tembus Rp 15.200 Per Dollar AS

Whats New
OJK Sebut Guru dan Korban PHK Paling Banyak Terjerat Pinjol Ilegal

OJK Sebut Guru dan Korban PHK Paling Banyak Terjerat Pinjol Ilegal

Whats New
Info Lengkap Biaya Admin BCA Platinum, Fasilitas, dan Limitnya

Info Lengkap Biaya Admin BCA Platinum, Fasilitas, dan Limitnya

Spend Smart
PGN bersama PT Pindad Kolaborasi Kembangkan Teknologi Tabung CNG dan LNG

PGN bersama PT Pindad Kolaborasi Kembangkan Teknologi Tabung CNG dan LNG

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.