Peringatan "Earth Hour" 2017 di Tambang Batu Bara Kalimantan Selatan

Kompas.com - 26/03/2017, 06:00 WIB
Program kampanye peduli lingkungan Earth Hour 2017 dari PT Reswara Minergi Hartama (Reswara) dan anak usahanya PT Tunas Inti Abadi (TIA) di Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan, Sabtu (25/3/2017). KOMPAS.com/PRAMDIA ARHANDO JULIANTOProgram kampanye peduli lingkungan Earth Hour 2017 dari PT Reswara Minergi Hartama (Reswara) dan anak usahanya PT Tunas Inti Abadi (TIA) di Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan, Sabtu (25/3/2017).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Peringatan kampanye "Earth Hour" selalu ditandai dengan pemadaman aliran listrik secara sukarela baik masyarakat umum, pemerintahan, hingga perusahaan selama 60 menit.

Earth Hour merupakan sebuah kampanye tahunan yang digagas oleh World Wild Foundation (WWF), dengan mengajak seluruh kalangan untuk menghemat energi sebagai bagian dari mengurangi efek perubahan iklim atau yang biasa disebut pemanasan global.

Salah satu perusahaan tambang batu bara yang beroperasi di Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan, yakni PT Reswara Minergi Hartama (Reswara) dan anak usahanya PT Tunas Inti Abadi (TIA) ikut turut meramaikan acara Earth Hour 2017.

Wakil Kepala Teknik Tambang PT Tunas Inti Abadi (TIA) Irfan Tri Yunanto mengatakan, peringatan Earth Hour yang dilaksanakan dilokasi operasi perusahaan merupakan cara perusahaan mengajak seluruh karyawan untuk menghargai lingkungan.

"Pada malam ini memperingati Earth Hour, jadi kita harus menghargai bumi yang telah kita tempati, dan kita patut menjaga demi generasi mendatang," ujarnya saat perayaan Earth Hour 2017, di lokasi tambang batu bara PT Tunas Inti Abadi (TIA), Kalimantan Selatan, Sabtu (25/3/2017).

Tepat pukul 20.30 Waktu Indonesia Tengah (WITA) generator listrik utama perusahaan dimatikan, empat lokasi seperti asrama karyawan, kantin karyawan, perkantoran, hingga pelabuhan gelap gulita, tak ada aktivitas signifikan.

Terpusat di lapangan olah raga asrama karyawan PT TIA, puluhan karyawan mengikuti acara peringatan Earth Hour, lilin yang diatur membentuk angka 60+ dan cahaya-cahaya hiasan glow in the dark menjadi pemadangan ditengah gelap gulitanya area perusahaan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Irfan menegaskan, pengurangan penggunaan aliran listrik dalam Earth Hour kali ini adalah untuk mengurangi emisi karbon yang dihasilkan dari hasil pembakaran solar pada generator listrik. Namun, dirinya tak menjelaskan lebih lanjut terkait berapa besaran penurunan aliran listrik akibat peringatan Earth Hour tersebut.

"Ini kami lakukan untuk mengurangi emisi karbon, kami juga harus pengehematan energi dan sesuai dengan kebijakan (perusahaan), dalam melalukan penghematan energi," jelasnya.

Menurutnya, kepedulian akan lingkungan terutama penghematan energi listrik harus terus ditingkatkan, sebab, ancaman pemanasan global semakin terasa dengn meningkatnya suhu bumi beberapa tahun terakhir.

"Saat ini sudah susah melihat embun di pagi hari, kalau dahulu mudah menemukan embun di pagi hari, ini karena bumi suhunya meningkat atau disebut pemanasan global, dengan kegiatan ini harus menghemat energi untuk generasi mendatang," pungkasnya.

Sebagai informasi, PT Reswara Minergi Hartama (Reswara) melalui anak usahanya PT Tunas Inti Abadi (TIA) memiliki konsesi tambang di Kalimantan Selatan dengan area seluas 3.085 hektar dan diperkirakan memiliki 52 juta metrik ton cadangan batu bara dan 106 juta metrik ton sumber daya batu bara.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.