Menjaga Tradisi Leluhur di Pasar Apung Lok Baintan Kalimantan Selatan

Kompas.com - 29/03/2017, 12:28 WIB
Pasar Terapung Lok Baintan Kalimantan Selatan KOMPAS.com/PRAMDIA ARHANDO JULIANTOPasar Terapung Lok Baintan Kalimantan Selatan
|
EditorAprillia Ika

BANJARMASIN, KOMPAS.com - Sejak puluhan tahun silam, perekonomian masyarakat erat kaitannya dengan pasar rakyat. Berbagai hasil perkebunan, laut, hingga pertanian menjadi barang-barang kebutuhan dalam kehidupan sehari-hari yang selalu ditemui dalam pasar.

Uniknya Indonesia sebagai negara dengan kepulauan dengan gugusan pulau sebanyak 17.000 lebih dari Sabang hingga Marauke memiliki ciri khas masing-masing terkait pasar rakyat.

Salah satunya di Pasar Terapung Sungai Martapura, Kecamatan Sungai Tabuk, Kabupaten Banjar, Banjarmasin, Kalimantan Selatan, masyarakat lebih mengenalnya dengan pasar terapung Lok Baintan yang telah ada sejak zaman Kesultanan Banjar pada tahun 1520 hingga 1860 masehi.

Beberapa tahun lalu, pasar terapung menjadi populer setelah salah satu stasiun televisi swasta membuat tayangan iklan dengan lokasi shooting pasar terapung di Sungai Barito.

Tak seperti pasar pada umunya, pasar terapung Lok Baintan dilakukan di atas Sungai Martapura dengan menggunakan sampan kayu sebagai lapak-lapak untuk menajajakan hasil bumi.

Bukan hanya pedagang, pembeli pun juga menggunakan sampan untuk melakukan proses jual beli di pasar terapung Lok Baintan. Perbedaan lain adalah seluruh penjual di pasar terapung Lok Baintan dilakukan oleh kaum hawa atau perempuan.

Aktivitas perdagangan dimulai saat matahari terbit pada pukul 06.00 Waktu Indonesia Tengah (WITA) sampai dengan pukul 09.30 WITA.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pantauan Kompas.com, saat langit masih gelap sepanjang pesisir aliran Sungai Martapura Lok Baintan akan terlihat perahu-perahu kecil menuju lokasi pasar terapung.

Pedagang dan petani secara serempak menuju pasar terapung untuk memasarkan hasil kebun atau lahan pertanian miliknya, semilir angin di pagi hari dan arus deras Sungai Martapura bukan menjadi halangan bagi mereka.

Umumnya mereka berasal dari berbagai anak Sungai Martapura, seperti Sungai Lenge, Sungai Bakung, Sungai Paku Alam, Sungai Saka Bunut, Sungai Madang, Sungai Tanifah, dan Sungai Lok Baintan.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.