Mengantisipasi Lonjakan Harga Kebutuhan Pokok jelang Ramadhan dan Idul Fitri

Kompas.com - 13/04/2017, 07:47 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Persoalan kenaikan harga kebutuhan pokok jelang Ramadhan hingga Idul Fitri menjadi tradisi yang selalu muncul dari tahun ke tahun.

Bukan tanpa alasan hal tersebut selalu menjadi tradisi. Tingginya kenaikan permintaan pangan pokok tidak diantisipasi dengan baik oleh pemerintah.

Selain itu, persoalan tata niaga rantai pasok kebutuhan pokok juga masih menjadi persoalan yang belum terselaikan. Banyaknya tangan perantara dalam rantai tersebut membuat harga harga bahan pokok menjadi tinggi.

Seperti perkataan Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman beberapa waktu lalu, untuk komoditas cabai sendiri ada sembilan hingga 10 mata rantai yang masing-masing mengambil keuntungan.

Dari hitungan Kompas.com, jika harga cabai rawit merah di tingkat petani Rp 50.000 per kilogram, dan 10 mata rantai tersebut mengambil keuntungan misalnya Rp 1.000 per kilogram, maka harga cabai pada konsumen atau end user sudah Rp 60.000 per kilogram, atau naik Rp 10.000 per kilogram akibat panjangnya mata rantai tersebut.

Mentan Amran menegaskan, menjelang Ramadhan dan Idul Fitri tahun ini pemerintah telah siap menghadapinya dengan stok kebutuhan pokok yang mampu memenuhi kebutuhan pasar.

"Oh itu (Ramadhan dan Idul Fitri) amanlah, ini justru kami takut harga cabai bergerak turun, beras banyak kurang lebih ada dua juta ton di gudang milik Badan Urusan Logistik (Bulog)," jelas Amran.

Direktur Utama Perum Bulog Djarot Kusumayakti juga mengatakan, untuk beras saat ini Bulog memiliki stok sebesar 1,9 juta ton. Untuk komoditas daging saat ini juga pemerintah memiliki cadangan daging kerbau hingga 40.000 ton dan akan melakukan penambahan stok sebanyak 50.000 ton daging kerbau dari India.

"Daging stok banyak, pokoknya cukup, pokoknya tenang saja semua aman, itu stok beras tersedia sampai 8 bulan kedepan, Ramadhan tinggal dua bulan, artinya pasti tersedia," terangnya.

Sedangkan gula, Bulog memiliki stok hingga 400.000 ton gula pasir. "Gula ini kami (Bulog) posisi terakhir punya stok 400.000 ton, dan posisi stok itu kami sudah menyebar, artinya jika ada gejolak kelangkaan atau kenaikan harga Insya Allah kami sudah siap intervensi setiap saat," papar Djarot.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diisukan Akan Naik, Ini Harga Pertalite Terbaru di SPBU Pertamina

Diisukan Akan Naik, Ini Harga Pertalite Terbaru di SPBU Pertamina

Spend Smart
Pimpin Upacara HUT RI di Mimika, Bahlil Ingatkan PT Freeport Harus Dikelola dengan Baik

Pimpin Upacara HUT RI di Mimika, Bahlil Ingatkan PT Freeport Harus Dikelola dengan Baik

Whats New
Lotte Shopping Avenue Gelar Promo Agustusan hingga 'Citayam Fashion Week'

Lotte Shopping Avenue Gelar Promo Agustusan hingga "Citayam Fashion Week"

Whats New
Menteri PUPR: Ada Jalan Tol, Jarak Balikpapan ke IKN hanya 30-40 Menit

Menteri PUPR: Ada Jalan Tol, Jarak Balikpapan ke IKN hanya 30-40 Menit

Whats New
Kado Hut Ke-77 RI, Pertamina Temukan Cadangan Hidrokarbon di Papua Barat

Kado Hut Ke-77 RI, Pertamina Temukan Cadangan Hidrokarbon di Papua Barat

Whats New
Kisah Audry Nyonata, Engineer Lulusan ITB yang Kembangkan Fitur di Aplikasi GrabMerchant hingga Dipakai di Thailand

Kisah Audry Nyonata, Engineer Lulusan ITB yang Kembangkan Fitur di Aplikasi GrabMerchant hingga Dipakai di Thailand

BrandzView
Cara Transfer Kuota Axis 2022 ke Sesama Axis dan Operator Lain

Cara Transfer Kuota Axis 2022 ke Sesama Axis dan Operator Lain

Spend Smart
Gandeng Microsoft, ROC9.id Bangun Ketahanan Digital yang Inklusif di Indonesia

Gandeng Microsoft, ROC9.id Bangun Ketahanan Digital yang Inklusif di Indonesia

Rilis
Jokowi Patok Pertumbuhan Ekonomi RI Tahun Depan 5,3 Persen

Jokowi Patok Pertumbuhan Ekonomi RI Tahun Depan 5,3 Persen

Whats New
Stabil, Cek Rincian Harga Emas Antam Hari Ini 0,5 Gram Hingga 1.000 Gram

Stabil, Cek Rincian Harga Emas Antam Hari Ini 0,5 Gram Hingga 1.000 Gram

Whats New
Pidato Jokowi: Belanja Negara Tahun Depan Rp 3.041 Triliun

Pidato Jokowi: Belanja Negara Tahun Depan Rp 3.041 Triliun

Whats New
Melecut Belanja Daerah untuk Pemulihan Ekonomi

Melecut Belanja Daerah untuk Pemulihan Ekonomi

Whats New
Jokowi Tak Singgung Kenaikan Gaji PNS di Pidato Kenegaraan soal RAPBN 2023

Jokowi Tak Singgung Kenaikan Gaji PNS di Pidato Kenegaraan soal RAPBN 2023

Whats New
Jokowi Patok Defisit APBN Tahun Depan Maksimal Rp 598,2 Triliun

Jokowi Patok Defisit APBN Tahun Depan Maksimal Rp 598,2 Triliun

Whats New
Masyarakat dapat Kelola Sampah Plastik Rumah Tangga untuk Dukung Ekonomi Sirkular

Masyarakat dapat Kelola Sampah Plastik Rumah Tangga untuk Dukung Ekonomi Sirkular

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.