Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jaga Inflasi saat Ramadhan, Sri Mulyani Awasi Ketat Praktik Kartel

Kompas.com - 17/04/2017, 19:47 WIB
Pramdia Arhando Julianto

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan, pihaknya bersama dengan kementerian terkait akan mengawasi secara ketat praktik kartel yang mungkin terjadi saat bulan Ramadhan.

Menurut Sri Mulyani, potensi terjadinya peningkatan inflasi sangat mungkin terjadi pada saat Ramadhan hingga Idul Fitri, dengan itu pemerintah perlu melakukan langkah antisipasi.

"Kami juga melakukan pengawasan ketat fenomena kartel, sehingga jangan sampai permintaan tinggi mereka bisa lakukan exercise kenaikan harga yang semena-mena. Kami akan lihat dari sisi berapa jumlah impornya dan bagaimana aktivitas penjualan," ujar Sri Mulyani saat konfrensi pers di Kantor BPPK Kementerian Keuangan, Jakarta Selatan, Senin (17/4/2017).

Menurutnya, menjaga inflasi dan menjaga ketersediaan kebutuhan pokok sama pentingnya, karena jika bahan pokok tersedia maka harga dan inflasi dapat dikendalikan pemerintah.

"Kami akan kerja sama dengan menteri lain untuk dukung perayaan dari mulai Ramadan sampai Hari Raya agar bisa dirayakan dengan damai, positif, dan baik," jelas Sri Mulyani.

Dia mengungkapkan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menginstruksikan untuk menjaga inflasi dikala Ramadhan tiba.

"Untuk masalah inflasi terus dikoordinasikan sesuai instruksi Bapak Presiden untuk menjaga dalam Ramadhan sampai dengan Hari Raya mampu menjaga kebutuhan masyarakat," jelasnya.

Menurutnya, ada beberapa komoditas yang biasanya menjadi pemicu inflasi seperti beras, gula, ayam, dan minyak goreng, daging sapi. "Kami lakukan pemantauan dan antisipasi," ujar Sri Mulyani.

(Baca: Pemerintah Segera Bentuk Tim Atasi Kartel Komoditas Pangan)

Kompas TV Di Jawa Tengah, tingginya harga cabai membuat pemerintah daerah turun tangan untuk menekan harga. Salah satunya dengan memperlancar pasokan cabai ke pasar, dengan membangun sistem basis informasi komoditas. Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo berharap, basis informasi ini bisa menekan praktik kartel yang sangat merugikan konsumen.
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

60 Kloter Penerbangan Haji 'Delay', Menhub Minta Garuda Berbenah

60 Kloter Penerbangan Haji "Delay", Menhub Minta Garuda Berbenah

Whats New
2 Cara Cek Mutasi Rekening BCA lewat HP

2 Cara Cek Mutasi Rekening BCA lewat HP

Spend Smart
Hingga April 2024, Jumlah Investor Kripto di Indonesia Tembus 20,16 Juta

Hingga April 2024, Jumlah Investor Kripto di Indonesia Tembus 20,16 Juta

Whats New
KA Banyubiru Layani Penumpang di Stasiun Telawa Boyolali Mulai 1 Juni 2024

KA Banyubiru Layani Penumpang di Stasiun Telawa Boyolali Mulai 1 Juni 2024

Whats New
Ekonom: Iuran Tapera Tak Bisa Disamakan Dengan BPJS

Ekonom: Iuran Tapera Tak Bisa Disamakan Dengan BPJS

Whats New
Pertamina-Medco Tambah Aliran Gas ke Kilang LNG Mini Pertama di RI

Pertamina-Medco Tambah Aliran Gas ke Kilang LNG Mini Pertama di RI

Whats New
Strategi Industri Asuransi Tetap Bertahan saat Jumlah Klaim Kian Meningkat

Strategi Industri Asuransi Tetap Bertahan saat Jumlah Klaim Kian Meningkat

Whats New
Baru Sebulan Diangkat, Komisaris Independen Bank Raya Mundur

Baru Sebulan Diangkat, Komisaris Independen Bank Raya Mundur

Whats New
Integrasi Infrastruktur Gas Bumi Makin Efektif dan Efisien Berkat Inovasi Teknologi

Integrasi Infrastruktur Gas Bumi Makin Efektif dan Efisien Berkat Inovasi Teknologi

Whats New
CEO Singapore Airlines Ucapkan Terima Kasih ke Staf Usai Insiden Turbulensi

CEO Singapore Airlines Ucapkan Terima Kasih ke Staf Usai Insiden Turbulensi

Whats New
BTN-Kadin Garap Pembiayaan 31 Kawasan Industri di Jabar

BTN-Kadin Garap Pembiayaan 31 Kawasan Industri di Jabar

Whats New
Pembiayaan Baru BNI Finance Rp 1,49 Triliun pada Kuartal I 2024, Naik 433 Persen

Pembiayaan Baru BNI Finance Rp 1,49 Triliun pada Kuartal I 2024, Naik 433 Persen

Whats New
Asosiasi Pekerja Tolak Pemotongan Gaji untuk Iuran Tapera

Asosiasi Pekerja Tolak Pemotongan Gaji untuk Iuran Tapera

Whats New
TRON Hadirkan Kendaraan Listrik Roda Tiga untuk Kebutuhan Bisnis dan Logistik

TRON Hadirkan Kendaraan Listrik Roda Tiga untuk Kebutuhan Bisnis dan Logistik

Whats New
Asosiasi: Permendag 8/2024 Bikin RI Kebanjiran Produk Garmen dan Tekstil Jadi

Asosiasi: Permendag 8/2024 Bikin RI Kebanjiran Produk Garmen dan Tekstil Jadi

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com