Rudiyanto
Direktur Panin Asset Management

Direktur Panin Asset Management salah satu perusahaan Manajer Investasi pengelola reksa dana terkemuka di Indonesia.
Wakil Ketua I Perkumpulan Wakil Manajer Investasi Indonesia periode 2019 - 2022 dan Wakil Ketua II Asosiasi Manajer Investasi Indonesia Periode 2021 - 2023.
Asesor di Lembaga Sertifikasi Profesi Pasar Modal Indonesia (LSPPMI) untuk izin WMI dan WAPERD.
Penulis buku Reksa Dana dan Obligasi yang diterbitkan Gramedia Elexmedia.
Tulisan merupakan pendapat pribadi

Berapa Ekspektasi “Return” yang Wajar di Reksa Dana Campuran?

Kompas.com - 25/04/2017, 10:13 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorBambang Priyo Jatmiko

Reksa dana campuran adalah reksa dana yang memiliki kebijakan berinvestasi pada saham, obligasi dan instrumen pasar uang dengan bobot tidak lebih dari 79 persen. Berapakah return yang wajar di jenis reksa dana ini ?

Dengan komposisi tersebut, secara risk and return, reksa dana ini berada di antara reksa dana pendapatan tetap yang konservatif dan reksa dana saham yang agresif. Meski demikian pada prakteknya, tidak selalu demikian karena batasan kebijakan investasi yang amat longgar.

Berdasarkan ketentuan, pengelolaan reksa dana campuran ditetapkan minimum 1 persen dan maksimum 79 persen pada instrumen saham, obligasi dan pasar uang.

Dengan kebijakan tersebut, bisa saja manajer investasi menyusun portofolio yang agresif dengan komposisi 75 persen saham, 5 persen obligasi dan 20 persen pasar uang, sehingga mirip dengan reksa dana saham.

Bisa juga ternyata manajer investasi menyusun portofolio yang sangat konservatif dengan obligasinya 75 persen dan sisanya pada saham dan pasar uang sehingga mirip dengan reksa dana pendapatan tetap.

Dengan demikian, ketika berinvestasi pada jenis reksa dana ini, investor harus memperhatikan kinerja historis daripada reksa dana tersebut. Jangan sampai investor mendapatkan reksa dana campuran yang tidak sesuai dengan profil risiko dan tujuan investasinya.

Sebagai contoh, di Panin Asset Management terdapat 4 reksa dana campuran dengan kebijakan investasi yang berbeda-beda terutama di alokasi sahamnya.

Misalkan untuk Panin Dana Prioritas, alokasi di saham sekitar 20-30 persen, Panin Dana Syariah Berimbang sekitar 50 persen, Panin Dana Unggulan sekitar 50 – 60 persen dan Panin Dana Bersama Plus sekitar 60 – 75 persen.

Karena alokasi saham di atas, secara risiko bisa dikategorikan Panin Dana Prioritas profilnya Moderat – Konservatif, Panin Dana Syariah Berimbang – Moderat, Panin Dana Unggulan dan Panin Dana Bersama Plus Moderat – Agresif.

Karena perbedaan karakteristik tersebut, ekspektasi tingkat return dan risiko untuk masing-masing reksa dana juga dapat berbeda. Logikanya reksa dana campuran yang memiliki komposisi saham lebih banyak berpotensi memberikan tingkat return yang lebih tinggi dalam jangka panjang.

Halaman:


Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Percepat Pembangunan Hunian ASN, Menteri PUPR Minta Tambahan Anggaran Rp 12,7 Triliun

Percepat Pembangunan Hunian ASN, Menteri PUPR Minta Tambahan Anggaran Rp 12,7 Triliun

Whats New
Kementan Dukung Pembangunan RJIT Sepanjang 155 Meter di Pariaman Timur

Kementan Dukung Pembangunan RJIT Sepanjang 155 Meter di Pariaman Timur

Whats New
Naik 5,6 Persen, UMP DKI Jakarta 2023 Jadi Rp 4,9 Juta

Naik 5,6 Persen, UMP DKI Jakarta 2023 Jadi Rp 4,9 Juta

Whats New
Mendag Minta UMKM Ikuti Tren Ekonomi Digital dan Ekonomi Hijau

Mendag Minta UMKM Ikuti Tren Ekonomi Digital dan Ekonomi Hijau

Whats New
Nilai Transaksi Uang Elektronik Tembus Rp 35,1 Triliun secara Bulanan

Nilai Transaksi Uang Elektronik Tembus Rp 35,1 Triliun secara Bulanan

Whats New
Kemendag Pastikan Kebijakan Rasio Hak Ekspor CPO Tidak Berubah

Kemendag Pastikan Kebijakan Rasio Hak Ekspor CPO Tidak Berubah

Whats New
Sukses Terapkan Prinsip Industri Hijau, Pupuk Kaltim Raih Penghargaan dari Kemenperin

Sukses Terapkan Prinsip Industri Hijau, Pupuk Kaltim Raih Penghargaan dari Kemenperin

Whats New
GoPay Jadi Dompet Digital dengan Pengguna Terbanyak, Ini Faktor Pendorongnya

GoPay Jadi Dompet Digital dengan Pengguna Terbanyak, Ini Faktor Pendorongnya

Whats New
IHSG Tumbuh 6,82 Persen, OJK: Masih Tertinggi di ASEAN

IHSG Tumbuh 6,82 Persen, OJK: Masih Tertinggi di ASEAN

Whats New
Digitalisasi Asuransi, Solusi Meningkatkan Penetrasi Asuransi Jiwa di Indonesia

Digitalisasi Asuransi, Solusi Meningkatkan Penetrasi Asuransi Jiwa di Indonesia

BrandzView
PLN Hanya Gunakan 57 Persen Dana PMN Tahun Ini

PLN Hanya Gunakan 57 Persen Dana PMN Tahun Ini

Whats New
Survei InsightAsia: 71 Persen Masyarakat Gunakan Dompet Digital, GoPay di Posisi Pertama

Survei InsightAsia: 71 Persen Masyarakat Gunakan Dompet Digital, GoPay di Posisi Pertama

Whats New
IHSG Ditutup di Zona Merah, GOTO, BUKA, dan MDKA Ambles Lebih dari 6 Persen

IHSG Ditutup di Zona Merah, GOTO, BUKA, dan MDKA Ambles Lebih dari 6 Persen

Whats New
Ini Dompet Digital yang Paling Banyak Dipakai di Indonesia

Ini Dompet Digital yang Paling Banyak Dipakai di Indonesia

Whats New
Mempersiapkan Industri Asuransi Jiwa Menghadapi Pandemi Berikutnya

Mempersiapkan Industri Asuransi Jiwa Menghadapi Pandemi Berikutnya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.