Daya Beli Menurun, Mendag Sebut Masyarakat Makin Cerdas Berbelanja

Kompas.com - 04/07/2017, 19:53 WIB
Menteri Perdagangan (Mendag) Enggartiasto Lukita setelah melakukan halal bihalal di Kementerian Perdagangan, Jakarta Pusat, Selasa (4/7/2017). KOMPAS.com/PRAMDIA ARHANDO JULIANTOMenteri Perdagangan (Mendag) Enggartiasto Lukita setelah melakukan halal bihalal di Kementerian Perdagangan, Jakarta Pusat, Selasa (4/7/2017).
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perdagangan (Mendag) Enggartiasto Lukita mengakui, pada Lebaran 2017 telah terjadi penurunan daya beli masyarakat.

Menurutnya, penurunan daya beli disebabkan oleh pola konsumsi masyarakat sudah lebih cerdas dalam menggunakan uangnya untuk berbelanja kebutuhan.

"Pertama, masyarakat sudah lebih cerdas alokasikan belanjanya, tidak spending sekaligus," ujar Enggar di Kementerian Perdagangan, Jakarta Pusat, Selasa (4/72017).

Namun, Mendag Enggartiasto menegaskan, penurunan daya beli oleh masyarakat tidak signifikan. "Secara relatif penurunan itu tidak signifikan," jelasnya.

Selain itu, indikator penurunan daya beli juga disebabkan oleh pola belanja masyarakat yang bergeser dari konvensional kepada online yang diprediksi meningkat selama Lebaran sehingga pola belanja konvensional menjadi menurun.

"Kedua, data yang masuk, yang dimasukkan Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo), itu offline, belum combine yang online. Jujur, karena belum terintegrasi, tapi sebagai indikasi awal, kecenderungan penjualan online itu meningkat," papar Enggar.

Kendati demikian, Mendag menegaskan, pola konsumsi masyarakat saat Lebaran lalu relatif tidak berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kita jangan terlalu paksa mereka terlalu consuming, tanpa mereka menabung. Jadi konsumsi berjalan baik, tapi juga menabung, dan mengatur pola belanja itu positif," ujar Mendag.

Sementara itu, Ketua Umum Gabungan Pengusaha Makanan Dan Minuman Indonesia (GAPMMI) Adhi S Lukman menuturkan, jika dibandingkan dengan Ramadhan tahun lalu permintaan produk konsumsi makanan dan minuman ada tren penurunan.

"Kelihatan peningkatan (permintaan) kurang begitu baik dibanding tahun lalu, karena ternyata banyak supermarket yang stoknya masih cukup. Kalau tahun sebelumnya biasanya stoknya habis," terang Adhi.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.