Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Universitas Darma Persada Angkat Potensi EBT dan Kopi di Gunung Halu

Kompas.com - 14/07/2017, 13:29 WIB
Aprillia Ika

Penulis

GUNUNG HALU, KOMPAS.com - Universitas Darma Persada (Unsada) berupaya meningkatkan potensi kopi di Dusun Tangsi Jaya, Kecamatan Gunung Halu di Kabupaten Bandung Barat melalui program desa mandiri energi dan ekonomi (E3I).

Unsada juga mendirikan pusat pengolahan kopi berbasis energi terbarukan di dusun ini, yang diresmikan pada Kamis (13/7/2017). Pengolahan kopi ini hasil kerja sama antara Unsada, Mitsui &Co, Ltd dan Koperasi Rimba Lestari.

Kamaruddin Abdullah, Direktur Sekolah Pasca Sarjana Universitas Darma Persada sebagai pimpinan proyek ini mengatakan bahwa Unsada membantu dusun Tangsi Jaya yang sudah memiliki infrastruktur energi terbarukan untuk mengembangkan perekonomiannya menuju desa mandiri.

Energi mikro hidro atau pembangkit mikro bertenaga air didapatkan dari sungai Ciputri, dengan kapasitas 18.000 watt atau 18 KW. Mikro hidro ini merupakan bantuan dari Kementerian ESDM.

"Pengolahan kopi dan sistem koperasi merupakan modal kerja. Diharapkan pada tahun pertama hasil pengolahan kopi ini bisa meningkatkan perekonomian masyarakat," katanya.

Selain kopi jenis arabika, dusun ini juga kaya akan potensi sayuran yang bisa dikembangkan ke depannya.

"Energi terbarukan yang bisa dikembangkan di dusun ini ke depan yakni energi matahari atau energi surya. Tapi ini dulu harus berjalan," kata dia. 

Rektor Universitas Darma Persada, Dadang Solihin (tengah), meninjau lokasi pembangkit listrik tenaga mikro hidro di sunga Ciputri, Dusun Tangsi Jaya, Kecamatan Gunung Halu, Kabupaten Bandung Barat, Kamis (13/7/2017)KOMPAS.com/APRILLIA IKA Rektor Universitas Darma Persada, Dadang Solihin (tengah), meninjau lokasi pembangkit listrik tenaga mikro hidro di sunga Ciputri, Dusun Tangsi Jaya, Kecamatan Gunung Halu, Kabupaten Bandung Barat, Kamis (13/7/2017)
Dadang Solihin, Rektor Unsada, dalam sambutannya menambahkan bahwa sinergi antara kampus dengan pemerintah dan lembaga lain yang terkait sangat diperlukan dalam membangun desa mandiri energi dan ekonomi ke depan.

Sebab, banyak bantuan dari pemerintah, terutama di infrastruktur energi baru dan terbarukan (EBT) yang belum dimanfaatkan dengan baik oleh masyarakat penerima bantuan/ 

Dadang juga melihat Dusun Tangsi Jaya sarat akan potensi pariwisata, air, dan sayuran yang bisa dikembangkan ke depan, selain potensi kopi. 

"Potensi akan tetap menjadi potensi jika tidak diolah dan masyarakat tidak diberdayakan. Kami ingin membawa teknologi dan pemikiran dari kampus semata-mata untuk kesejahteraan rakyat," ujarnya.

Secara teknis, aliran listrik 18 KW itu digunakan di siang hari untuk mengolah kopi arabika asli Gunung Halu, dengan kapasitas produksi 500 kilogram per hari.

Untuk malam hari, digunakan untuk menerangi 85 kepala keluarga (KK) di dusun tersebut. Biaya langganannya Rp 30.000 per KK per bukan untuk daya 450 watt. Biaya tersebut digunakan untuk menggaji empat operator mikro hidro.

Kopi arabika di kecamatan Gunung Halu yang dijemur masyarakat setempat. Kopi ini disebut memiliki grade A. KOMPAS.com/APRILLIA IKA Kopi arabika di kecamatan Gunung Halu yang dijemur masyarakat setempat. Kopi ini disebut memiliki grade A.
Sementara pengolahan kopi akan dilaksanakan oleh Koperasi Rimba Lestari. Rata-rata harga kopi gelondongan di Dusun Tangsi Jaya hanya Rp 8.500 per kilo, atau jika sudah diproses seharga Rp 40.000 per kilogram.

Opan, Ketua Koperasi Rimba Lestari mengatakan, saat ini luas lahan kopi di Dusun Tangsi Jaya sebesar 20 hektar.

Halaman:

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Cara Bayar Shopee lewat ATM BRI dan BRImo dengan Mudah

Cara Bayar Shopee lewat ATM BRI dan BRImo dengan Mudah

Spend Smart
Apa yang Dimaksud dengan Inflasi dan Deflasi?

Apa yang Dimaksud dengan Inflasi dan Deflasi?

Earn Smart
Gampang Cara Cek Mutasi Rekening lewat myBCA

Gampang Cara Cek Mutasi Rekening lewat myBCA

Spend Smart
Penurunan Yield Obligasi Tenor 10 Tahun Indonesia Berpotensi Tertahan

Penurunan Yield Obligasi Tenor 10 Tahun Indonesia Berpotensi Tertahan

Whats New
Gaji ke-13 untuk Pensiunan Cair Mulai 3 Juni 2024

Gaji ke-13 untuk Pensiunan Cair Mulai 3 Juni 2024

Whats New
Masuk ke Beberapa Indeks Saham Syariah, Elnusa Terus Tingkatkan Transparansi Kinerja

Masuk ke Beberapa Indeks Saham Syariah, Elnusa Terus Tingkatkan Transparansi Kinerja

Whats New
Pesawat Haji Boeing 747-400 Di-'grounded' Pasca-insiden Terbakar, Garuda Siapkan 2 Armada Pengganti

Pesawat Haji Boeing 747-400 Di-"grounded" Pasca-insiden Terbakar, Garuda Siapkan 2 Armada Pengganti

Whats New
ASDP Terus Tingkatkan Peran Perempuan pada Posisi Tertinggi Manajemen

ASDP Terus Tingkatkan Peran Perempuan pada Posisi Tertinggi Manajemen

Whats New
Jaga Loyalitas Pelanggan, Pemilik Bisnis Online Bisa Pakai Strategi IYU

Jaga Loyalitas Pelanggan, Pemilik Bisnis Online Bisa Pakai Strategi IYU

Whats New
Bulog Targetkan Serap Beras Petani 600.000 Ton hingga Akhir Mei 2024

Bulog Targetkan Serap Beras Petani 600.000 Ton hingga Akhir Mei 2024

Whats New
ShariaCoin Edukasi Keuangan Keluarga dengan Tabungan Emas Syariah

ShariaCoin Edukasi Keuangan Keluarga dengan Tabungan Emas Syariah

Whats New
Insiden Kebakaran Mesin Pesawat Haji Garuda, KNKT Temukan Ada Kebocoran Bahan Bakar

Insiden Kebakaran Mesin Pesawat Haji Garuda, KNKT Temukan Ada Kebocoran Bahan Bakar

Whats New
Kemenperin Pertanyakan Isi 26.000 Kontainer yang Tertahan di Pelabuhan Tanjung Priok dan Tanjung Perak

Kemenperin Pertanyakan Isi 26.000 Kontainer yang Tertahan di Pelabuhan Tanjung Priok dan Tanjung Perak

Whats New
Tingkatkan Akses Air Bersih, Holding BUMN Danareksa Bangun SPAM di Bandung

Tingkatkan Akses Air Bersih, Holding BUMN Danareksa Bangun SPAM di Bandung

Whats New
BEI: 38 Perusahaan Antre IPO, 8 di Antaranya Punya Aset di Atas Rp 250 Miliar

BEI: 38 Perusahaan Antre IPO, 8 di Antaranya Punya Aset di Atas Rp 250 Miliar

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com