Konsumsi Masyarakat pada Kuartal III 2017 Berpotensi Melemah

Kompas.com - 21/07/2017, 09:26 WIB
Penulis Moh. Nadlir
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) memprediksi pertumbuhan tingkat konsumsi masyarakat sampai kuartal III 2017 berpotensi lebih rendah.

Melemahnya konsumsi masyarakat tercermin pada perlambatan pertumbuhan penjualan ritel di kuartal II 2017.

Kepala Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter BI, Dody Budi Waluyo mengatakan, penjualan ritel di kuartal II 2017 hanya tumbuh 6,7 persen. Sementara di kuartal II 2016 lalu penjualan ritel tumbuh 7-8 persen.

"Jadi rata-rata pertumbuhan ritel di Juni 2017 sebesar 3-4 persen," ujar Dody di Jakarta, Kamis malam (20/7/2017).

Perlambatan pertumbuhan penjualan ritel yang melemahkan konsumsi masyarakat di kuartal II 2017 disebabkan oleh adanya kenaikan tarif dasar listrik (TDL). (Baca: Tarif Listrik Indonesia Ditargetkan Paling Murah di Asia Tenggara)

Selain itu, ada juga dampak dari penundaan gaji Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang diperkirakan cair di bulan Juni 2017, ternyata meleset baru cair di bulan Juli 2017.

"Jadi itu semua mengarah angka konsumsi masyarakat relatif lebih rendah dari perkiraan (di kuartal II 2017)," lanjut Dody.

Seperti diketahui, faktor melemahnya konsumsi masyarakat ini menjadi salah satu faktor BI menahan kenaikan suku bunga acuannya, BI 7-days RR di angka 4,75 persen.

Angka ini sudah bertahan 10 bulan. (Baca: Tahan Suku Bunga Acuan di 4,75 Persen, BI Pertimbangkan Sejumlah Hal)

 

Kompas TV Kegiatan usaha di triwulan kedua tahun ini membaik dan data menunjukkan meningkat lebih dari 17 persen.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.