Salin Artikel

Turun, Harga Emas Berada di Bawah Level 1.500 Dollar AS

Melemahnya harga logam mulia ini seiring dengan penguatan di pasar saham Amerika Serikat.

Para investor juga menunggu pertemuan kebijakan Federal Reserve minggu ini, yang dapat menentukan perdagangan sejumlah aset, termasuk emas.

Seperti dilansir Xinhua, kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember turun 9,5 dollar AS atau 0,63 persen, ke posisi 1.495,8 dollar AS per ounce.

Sementara di Wall Street, pukul 17.30 GMT, indeks Dow Jones Industrial Average menguat 144,02 poin atau 0,53 persen. Indeks S&P 500 naik 19,6 poin atau 0,65 persen, dan Indeks Komposit Nasdaq naik 90,2 poin atau 1,09 persen.

Emas biasanya bergerak berlawanan arah dengan ekuitas AS tersebut. Ketika pasar saham sedang naik para investor mungkin berhenti membeli aset safe haven, karena mereka lebih memilih menanamkan dananya di saham.

Adapun logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Desember melemah 0,5 dollar AS atau 0,28 persen, ditutup pada 17,876 dollar AS per ounce.

Platinum untuk pengiriman Januari turun 14,3 dollar AS atau 1,53 persen, menjadi 919 dollar AS per ounce.

Pada akhir pekan lalu, emas berjangka ditutup naik tipis ditopang oleh data ekonomi Amerika Serikat yang suram. Emas naik 0,6 dollar AS atau 0,04 persen menjadi 1.505,3 dollar AS per ounce.

https://money.kompas.com/read/2019/10/29/081000626/turun-harga-emas-berada-di-bawah-level-1.500-dollar-as

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.