Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Usaha Kecil Bertahan di Tengah Situasi Pelik

Kelebihan yang diperoleh amat tipis. Sebagai pedagang kecil, tiada pilihan lain baginya selain menaikkan harga jual demi mempertahankan margin keuntungan, walau tak kuasa juga menahan keluhan pembeli yang tidak bisa memahami situasi. Harga dinaikkan sedikit dan kuantitas pun dikurangi.

Di lain lokasi, Eni bukan nama sebenarnya, berhitung mengenai rencana pembukaan gerai kuliner di sebuah kantin sekolah setelah dua tahun tutup. Ia tertegun ketika mengetahui perhitungan biaya-biaya yang akan timbul melebihi perkiraan penerimaan yang akan dia terima. Dibanding dua tahun lalu, semua komponen biaya telah meningkat pesat terutama yang menyangkut bahan baku pangan.

Dengan berat hati dia mengurungkan niat untuk membuka usahanya kembali karena berpotensi menelan kerugian besar. Bukan tidak berani mengambil risiko, justru dia telah melakukan kalkulasi matang sebelum bertindak agar modal yang dikeluarkan tidak hilang tandas. Situasi yang serba tidak pasti membuatnya makin berhati-hati.

Kenaikan harga pangan

Akhir-akhir ini kenaikan harga bahan pangan seperti bawang merah, cabai, dan sebagainya telah menjadi keresahan, tidak hanya bagi para ibu rumah tangga yang berbelanja di pasar untuk kebutuhan keluarga, tapi juga pedagang dan pemilik usaha kecil. Demikian juga harga daging sapi, ayam, telur, gas non-subsidi, minyak goreng, aneka sabun, minuman ringan, makanan kecil dan lain-lain yang tak mau kalah untuk melesat naik.

Jika para ibu rumah tangga merasa nilai riil uang jadi merosot lantaran kuantitas barang yang diperoleh berkurang dengan nilai uang yang sama, para pemilik usaha merasa sulit “bergerak” karena margin yang diterima makin tipis.

Banyak cara ditempuh para pemilik usaha kecil menyiasati kondisi yang tidak menguntungkan ini. Pertama, tentu saja, menaikkan harga dengan kuantitas penawaran yang sama. Persentase kenaikan pun tidak setara dengan lonjakan kenaikan harga. Takut kehilangan konsumen begitu alasannya.

Margin keuntungan menipis. Uang berputar-putar tetapi hanya menyisakan sedikit kelebihan.

Kedua, menaikkan harga dan mengurangi kuantitas yang ditawarkan. Langkah ini dilakukan hampir semua pengusaha, tidak cuma pemilik usaha kecil. Ada juga yang bertahan dengan harga lama, tetapi kuantitas yang dikemas dikurangi, seperti langkah sebuah perusahaan roti terkemuka yang mengurangi potongan roti dalam satu kemasan, atau mengurangi ukuran produk menjadi lebih mini.

Ketiga, mengganti bahan baku atau mencampur dengan bahan baku lain. Langkah ini ditempuh dengan sangat terpaksa karena pasti akan memengaruhi rasa. Kualitas pun dikorbankan. Konsumen cuma bisa mengeluh tanpa bisa menemukan solusi yang tepat.

Kondisi ekonomi pasca-pandemi

Ternyata, kehidupan ekonomi pasca-pandemi berkembang di luar dugaan banyak pihak. Semula banyak yang berpikir bahwa kondisi ekonomi akan cepat pulih ketika penularan Covid-19 mereda. Kenyataannya, tantangan yang dihadapi makin tidak mudah.

Tatkala krisis kesehatan belum juga mereda, kini menyusul krisis energi dan pangan. Kerusakan mata rantai produksi dan distribusi yang belum sepenuhnya pulih kini dibuat lebih runyam dengan perang Ukraina-Rusia yang menambah kompleksitas masalah.

Situasi ekonomi global yang tak menguntungkan mulai menyeret Indonesia. Keinginan kuat pemerintah Indonesia untuk mengurangi dan memitigasi dampak negatif krisis yang akan mengikis daya beli dengan pemberian kompensasi dan subsidi untuk gas, listrik dan BBM, tentu patut disyukuri.

Sementara pemilik usaha kecil hanya bisa pasrah dengan kondisi terkini sambil berharap situasi akan berangsur membaik.

Ketika pusat perdagangan mulai kembali padat dan lalu lintas jalan menebar kemacetan di mana-mana, ada rasa resah yang menyelimuti. Mobilitas tinggi dan kehidupan ekonomi yang mulai berdenyut cepat ternyata menyisakan tanda tanya besar. Tantangan krisis berikutnya ada di depan mata.

https://money.kompas.com/read/2022/07/14/144010826/usaha-kecil-bertahan-di-tengah-situasi-pelik

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahfud MD Sebut Revisi UU Perkoperasian Sudah Mendesak

Mahfud MD Sebut Revisi UU Perkoperasian Sudah Mendesak

Whats New
Freeport Buka Lowongan Kerja hingga 7 Februari 2023, Simak Persyaratannya

Freeport Buka Lowongan Kerja hingga 7 Februari 2023, Simak Persyaratannya

Work Smart
Waspada, Ini Daftar Pinjol Ilegal Terbaru yang Dirilis OJK

Waspada, Ini Daftar Pinjol Ilegal Terbaru yang Dirilis OJK

Whats New
Catat Limit Transfer BRI ke Bank Lain via Mobile Banking hingga ATM

Catat Limit Transfer BRI ke Bank Lain via Mobile Banking hingga ATM

Spend Smart
IHSG Sepekan Tumbuh 0,35 Persen, Kapitalisasi Pasar BEI Tembus Rp 9.504 Triliun

IHSG Sepekan Tumbuh 0,35 Persen, Kapitalisasi Pasar BEI Tembus Rp 9.504 Triliun

Whats New
Kasus Pembobolan Rekening Nasabah BCA, Soal Ganti Rugi hingga Pentingnya Keamanan Data Pribadi

Kasus Pembobolan Rekening Nasabah BCA, Soal Ganti Rugi hingga Pentingnya Keamanan Data Pribadi

Whats New
KCJB Sudah 84 Persen, Menhub: Pak Luhut, Pak Erick, dan Saya Ditugaskan Presiden Mengawal Proyek Ini

KCJB Sudah 84 Persen, Menhub: Pak Luhut, Pak Erick, dan Saya Ditugaskan Presiden Mengawal Proyek Ini

Whats New
Sidak Bandara Juanda, Kemenaker Cegah Keberangkatan 87 Calon Pekerja Migran Ilegal

Sidak Bandara Juanda, Kemenaker Cegah Keberangkatan 87 Calon Pekerja Migran Ilegal

Whats New
Terbaru UMR Kota Pekalongan dan Kabupaten Pekalongan 2023

Terbaru UMR Kota Pekalongan dan Kabupaten Pekalongan 2023

Work Smart
Gaji UMR Brebes 2023 dan 34 Daerah Lain se-Jateng

Gaji UMR Brebes 2023 dan 34 Daerah Lain se-Jateng

Work Smart
Cara Mendapatkan Diskon Tiket Kereta Api Dosen dan Alumni UGM

Cara Mendapatkan Diskon Tiket Kereta Api Dosen dan Alumni UGM

Spend Smart
Sering Dikira Merek Asing, Siapa Pemilik Holland Bakery Sebenarnya?

Sering Dikira Merek Asing, Siapa Pemilik Holland Bakery Sebenarnya?

Whats New
Promo Akhir Pekan Indomaret, Ada Diskon Minyak Goreng hingga Beras

Promo Akhir Pekan Indomaret, Ada Diskon Minyak Goreng hingga Beras

Spend Smart
Belum Validasi NIK Jadi NPWP, Apakah Tetap Bisa Lapor SPT Tahunan?

Belum Validasi NIK Jadi NPWP, Apakah Tetap Bisa Lapor SPT Tahunan?

Whats New
Kereta Api Panoramic Kembali Beroperasi Februari 2023, Ini Harga Tiketnya

Kereta Api Panoramic Kembali Beroperasi Februari 2023, Ini Harga Tiketnya

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+