Batik Cianjur Pun Diincar Amerika dan Jepang

Kompas.com - 04/06/2013, 09:57 WIB
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com - Masih ingat peristiwa Malaysia yang mengklaim batik sebagai kebudayaan asli mereka? Namun keinginan menjadikan batik menjadi budaya mereka urung terjadi. Akhirnya dunia melalui Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa Urusan Kebudayaan menetapkan batik merupakan warisan budaya dunia yang berasal dari Indonesia.

Atas dasar itu pula antusiasme masyarakat Kabupaten Cianjur terhadap pembuatan batik mulai tinggi. Demi melestarikan budaya Indonesia, masyarakat Cianjur pun berkontribusi menciptakan motif-motif batik kontemporer yang disebut motif Cianjuran.

Seperti yang dipamerkan Ratih Ardianti (29), warga Jalan Perintis Kemerdekaan, Gang Masjid Salman Alfarisi, RT 22/RW 02, Kelurahan Sayang, Kecamatan Cianjur, Kabupaten Cianjur, dalam acara pameran usaha kecil menengah di Gedung DPRD Kabupaten Cianjur, Minggu (2/6/2013).

"Motif Cianjuran itu bermacam-macam. Yang jelas, setiap motif batik itu menunjukkan ciri khas dari Kabupaten Cianjur," kata Ratih kepada Tribun.

Menurut Ratih, batik motif Cianjuran memang berbeda dengan motif batik yang sudah ada di Indonesia. Motif Cianjuran di antaranya motif kuda kosong, kecapi suling, gendang, beas (beras), dan ayam pelung. Setiap motif itu, kata Ratih, memiliki filosofi masyarakat Kabupaten Cianjur.

"Kuda kosong, misalnya, menggambarkan tunggangannya Aryawiratanudatar, seorang tokoh terkemuka di Cianjur yang memperjuangkan kemerdekaan Cianjur," kata Ratih seraya menyebutkan ikon motif batik Cianjur adalah motif beasan mengingat Cianjur merupakan produsen beras pandan wangi.

Dalam acara pameran usaha kecil menengah itu, Ratih memamerkan batik Cianjuran dengan teknik batik cap dan batik tulis yang sudah dipamerkannya sejak Sabtu (1/6/2013). Hasil karyanya itu merupakan penerapan hasil pembelajaran yang didapat pada 2009 ketika motif Cianjuran mulai dikenal.

Namun, diakui Ratih, batik Cianjuran belum setenar batik dari Pekalongan, Solo, dan Yogyakarta. Sebab, batik Cianjuran masih tergolong baru di dunia batik. Menurut Ratih, setiap pembeli harus merogoh kocek sekitar Rp 150.000 untuk membeli satu meter bahan batik.

"Batik dari Cianjur memang masih tradisional, belum menggunakan printing. Warnanya juga masih menggunakan bahan alami. Selain itu, kami lebih mengutamakan kualitas sehingga pemakainya merasa nyaman ketika memakainya," kata Ratih.

Ratih yakin, kendala tersebut tidak akan membuat perajin batik Cianjuran kehilangan semangat terutama dalam membangkitkan kerajinan batik asal Cianjur. Lagi pula, sekarang sudah ada peraturan bupati (perbup) tentang batik Cianjuran, yakni Perbup No 430/Kep.55-KOPDAGINPAR/2013.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X