Kompas.com - 16/09/2013, 11:40 WIB
|
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com - Bagi Sunarni, menjalankan usaha tidak hanya untuk meraih keuntungan, tetapi juga untuk mengolah limbah dan membantu sesama. Sunarni memulai bisnis tas yang terbuat dari limbah kemasan plastik karena sang adik yang menyandang tuna rungu. Sunarni  dan ibunya (almarhum Kasmi), ingin sang adik kelak dapat hidup mandiri. 

"Saya berpikir nantinya adik saya mau jadi apa. Makanya kita kasih keterampilan supaya bisa mandiri," kata Sunarni pada Kompas.com akhir pekan lalu.

Dari situ ia dan ibunya membuat usaha kecil-kecilan dengan modal seadanya, mencari/membeli barang barang bekas dari para pemulung, seperti bungkus kopi, deterjen dan sebagainya untuk dijadikan tas dan souvenir lainnya. Hingga akhirnya sampah yang tadinya terbuang bisa dimanfaatkan jadi barang yang bernilai ekonomis.

Ia pun kemudian membuat usaha kelompok kecil yang diberi nama "Group of The Deaf People", karena yang dididik adalah anak tuna rungu. Ia mengumpulkan teman-teman adiknya di sekolah luar biasa (SLB) dan bekerja sama dengan pihak sekolah untuk dilatih keterampilan membuat tas. Sunarni mengaku pada awalnya hanya 3 orang siswa yang dilatihnya, namun lama-kelamaan makin bertambah.

"Setiap Jumat dan Sabtu saya mengajar keterampilan di SLB. Saya juga menerima siswa SLB yang mau PKL di tempat saya," ujar Sunarni yang memulai usaha ini sejak tahun 1995 dengan brand “ The Happy Trash Bag”. 

Awalnya, limbah plastik yang menjadi bahan baku tas produk Sunarni diperoleh dari pemulung. Ia mengaku membeli limbah plastik seharga Rp 5.000 per kilogram. Namun saat ini Sunarni mengaku sudah ada perusahaan yang memasok limbah plastik.

"Kalau sekarang sudah ada banyak kerjasama. Limbah plastik disuplai, nanti kalau sudah jadi tas mereka beli lagi. Tapi kalau banyak pesanan ya saya tetap beli juga di pemulung," imbuh Sunarni.

Dari limbah plastik, ia memproduksi tas, aksesoris, dompet, tempat pensil, dan produk sejenis. Harga tas produksinya berkisar antara Rp 10.000 hingga Rp 400.000. Variasi harga tergantung jenis material dan banyaknya limbah bahan baku. Dari sini ia meraup omzet kotor Rp 20 juta per bulan.

Sunarni menjual tas produksinya di minimarket dan hotel-hotel, seperti Hotel Gran Melia, Hotel Crystal, dan Hotel Harris Kelapa Gading dan Pulo Gadung. Pembelinya bahkan ada yang berasal dari Australia, Singapura, Thailand, Dubai, dan Inggris.

"Mereka (pelanggan luar negeri) bilang salut dan menghargai saya karena bisa mengurangi limbah menjadi barang yang berguna. Mereka nggak peduli harga. Harga berapa saja mereka bayar," jawab Sunarni saat ditanya tanggapan pelanggan dari luar negeri membeli produknya.

Saat ini Sunarni memberdayakan 7 orang tuna rungu yang berusia 25 – 35 tahun, yang sudah lulus SMP dan SMA . Mereka merupakan siswa SLB yang telah dilatihnya. Ia juga menerima siswa SLB yang PKL di workshopnya. "Bahkan ada anak yang sudah 12 tahun ikut (bekerja) sama saya," kata Sunarni.

Karena bisnis yang dijalaninya, Sunarni berhasil memperoleh Danamon Entrepreneur Awards 2013. Ia mengaku tak sengaja ikut kompetisi wirausaha tersebut. "Sahabat saya merekomendasikan saya untuk ikut Danamon Entrepreneur Awards. Saya menang karena saya kerja untuk sosial, bukan hanya untuk pribadi," ujarnya.

Ke depan, Sunarni ingin masyarakat lebih mengenal tas produksinya. Ia juga ingin memperluas dan memudahkan pemasaran produknya, bahkan hingga ke luar negeri.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tambah Kapasitas Produksi, Rohto Gelontorkan Dana 10 Juta Dollar AS untuk Perluasan Pabrik

Tambah Kapasitas Produksi, Rohto Gelontorkan Dana 10 Juta Dollar AS untuk Perluasan Pabrik

Rilis
Penyebab Nilai Tukar Rupiah Melemah hingga Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS

Penyebab Nilai Tukar Rupiah Melemah hingga Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS

Whats New
PGN dan PT Kilang Pertamina Internasional Kolaborasi Bangun Pipa Gas Senipah-Balikpapan

PGN dan PT Kilang Pertamina Internasional Kolaborasi Bangun Pipa Gas Senipah-Balikpapan

Whats New
Sri Mulyani: Ketahanan Pangan RI Aman, tapi Waspada Tekanan Inflasi Pangan

Sri Mulyani: Ketahanan Pangan RI Aman, tapi Waspada Tekanan Inflasi Pangan

Whats New
Vaksin Booster Jadi Syarat Masuk Mal, APPBI Dukung Asalkan Pandemi Cepat Berlalu

Vaksin Booster Jadi Syarat Masuk Mal, APPBI Dukung Asalkan Pandemi Cepat Berlalu

Whats New
IHSG Turun 1,1 Persen, Rupiah Kian Melemah Jadi Rp 15.026 Per Dollar AS

IHSG Turun 1,1 Persen, Rupiah Kian Melemah Jadi Rp 15.026 Per Dollar AS

Whats New
Kemendag Mulai Pasarkan 5.000 Liter Minyakita Rp 14.000 Per Liter Hari Ini

Kemendag Mulai Pasarkan 5.000 Liter Minyakita Rp 14.000 Per Liter Hari Ini

Whats New
Health Insurtech Rey Rilis Asuransi Berbasis Membership, Harga Mulai Rp 35.000 Per Bulan

Health Insurtech Rey Rilis Asuransi Berbasis Membership, Harga Mulai Rp 35.000 Per Bulan

Whats New
Mendag Zulhas: Minyakita Sudah Ada Izin Edarnya, Siapa Saja Bisa Beli

Mendag Zulhas: Minyakita Sudah Ada Izin Edarnya, Siapa Saja Bisa Beli

Whats New
Kemenaker Minta Pengawas Ketenagakerjaan Berbenah Diri dan Dukung Iklim Investasi

Kemenaker Minta Pengawas Ketenagakerjaan Berbenah Diri dan Dukung Iklim Investasi

Whats New
ITDC Optimis Pembangunan Tahap 1 Tana Mori Berjalan Sesuai Target

ITDC Optimis Pembangunan Tahap 1 Tana Mori Berjalan Sesuai Target

Rilis
Lelang 7 Seri SUN, Pemerintah Kantongi Rp 13,8 Triliun

Lelang 7 Seri SUN, Pemerintah Kantongi Rp 13,8 Triliun

Whats New
Bapanas Jamin Pasokan Pangan Aman Jelang Idul Adha

Bapanas Jamin Pasokan Pangan Aman Jelang Idul Adha

Whats New
Punya Konsultan Penyehatan Keuangan Baru, Wanaartha Life Lanjutkan Penjajakan Investor

Punya Konsultan Penyehatan Keuangan Baru, Wanaartha Life Lanjutkan Penjajakan Investor

Whats New
Cara Tarik Tunai Mandiri di Indomaret, Cek Syarat dan Biaya Adminnya

Cara Tarik Tunai Mandiri di Indomaret, Cek Syarat dan Biaya Adminnya

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.