Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Digugat Perusahaan "Smelter", Ini Tanggapan Freeport

Kompas.com - 19/05/2014, 10:12 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Freeport Indonesia mengklarifikasi kabar yang menuding perusahaan tambang berinduk Amerika Serikat tersebut telah membuat dua pabrik smelter yakni PT Indosmelt dan PT Nusantara Smelting mengalami ketidakpastian kontrak pembangunan smelter. Dua perusahaan tersebut mengancam membawanya ke wilayah hukum akibat Freeport  akibat justru menggandeng PT Antam (Persero) Tbk., membangun sendiri pabrik pemurnian bijih mineral.

“Kapan mereka mulai bangun smelter dan kapan mereka siap berproduksi? Sampai saat ini belum ada kepastian,” ujar Rozik B Soetjipto, Direktur Utama Freeport kepada Kompas.com, Sabtu (17/5/2014).

Menurut Rozik, sejauh ini Freeport pun menunggu kepastian smelter mana yang sudah bisa mengolah konsentrat mereka. Lantaran smelter yang digadang-gadang hingga kini tak kunjung beroperasi, maka Freeport pun menggandeng Antam membangun sendiri pabrik pemurnian bijih mineral.

“Freeport akan membangun bersama investor lain yang berminat sebagai langkah konkret karena sejauh ini tidak ada tanda-tanda pihak ketiga yang dapat menjamin siap memurnikan produk kami,” jelasnya.

Dia juga bilang, Freeport memiliki itikad baik melakukan hilirisasi mineral tambang sesuai amanat Undang-undang No.4 tahun 2009. “Siapapun yang membangun smelter, kepentingan utama Freeport adalah memenuhi kebijakan Pemerintah RI bahwa semua produk kami bisa diolah dan dimurnikan di dalam negeri,” papar Rozik.

Sebelumnya, dua pabrik smelter yakni PT Indosmelt dan PT Nusantara Smelting merasa dilangkahi oleh Freeport terkait pembangunan smelter. Belakangan Freeport malah menggandeng Antam. Merasa dirugikan atas kondisi tersebut, Indosmelt dan Nusantara Smelting berencana menyeret Freeport ke meja hijau.  (baca:  Tak Ada Kejelasan Kerjasama, Freeport Digugat Perusahaan "Smelter")


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+