INSA: CT Belum Tahu Untung-Rugi Pembangunan Jembatan Selat Sunda

Kompas.com - 23/05/2014, 11:02 WIB
Feri dari Pelabuhan Merak, Banten, mengangkut mobil memasuki Pelabuhan Bakauheni, Lampung, beberapa waktu lalu. Pemerintah berencana membangun Jembatan Selat Sunda untuk menghubungkan Pulau Jawa dan Sumatera. KOMPAS IMAGES/FIKRIA HIDAYATFeri dari Pelabuhan Merak, Banten, mengangkut mobil memasuki Pelabuhan Bakauheni, Lampung, beberapa waktu lalu. Pemerintah berencana membangun Jembatan Selat Sunda untuk menghubungkan Pulau Jawa dan Sumatera.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Keputusan Chairul Tanjung untuk tidak membatalkan proyek Jembatan Selat Sunda (JSS) yang diinisiasi pada masa Hatta Rajasa, dinilai karena belum tahu untung-rugi dari proyek yang masuk dalam Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) tersebut.

“Saya terus terang kalau Pak CT mau ngobrol sama saya, saya setuju saja. Dan saya yakin beliau mengerti dan sepakat sama saya (untuk membatalkan). Pak CT teruskan ini mungkin karena belum tahun untung-ruginya. Selama ini beliau kan baru membaca, mendengar dari media saja kenapa mesti dibatalkan,” ujar Carmelita Hartoto, Ketua Umum Indonesia National Shipowners Association (INSA), dihubungi Kompas.com, Kamis malam (22/5/2014).

“Saya yakin begitu menghitung dengan bener, beliau setuju untuk membatalkan. Dia kan pengusaha, jadi pasti tahu ngitung untung-ruginya,” sambung Carmelita.

Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia bidang Logistik ini menambahkan, negara Indonesia adalah negara maritim. Dengan demikian, transportasi kelautanlah yang mesti lebih banyak dibangun. “Kenapa orang bilang harus ada jembatan yang mahal? Bukannya lebih murah kalau dibangun kapal-kapal?” sebutnya.

Sebelumnya, ditemui usai rapat koordinasi, Senin malam (19/5/2014), CT memastikan diri meneruskan proyek jembatan selat sunda (JSS). Dia menjelaskan, ada banyak hal yang harus diselesaikan dalam waktu lima bulan ke depan. Namun, ia harus realistis dengan singkatnya waktu, sehingga perlu disusun prioritas.

“Yang mempunyai efek besar dan mempunyai biaya kecil dan hambtan kecil itu akan diselesaikan dalam 5 bulan ini. Misalnya yang paling pokok soal JSS,” kata CT.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X