Kompas.com - 23/05/2014, 11:08 WIB
Ilustrasi sapi Australia, ShutterstockIlustrasi sapi Australia,
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Menteri Perdagangan Bayu Krisnamurthi menuturkan, meskipun pemerintah telah membebaskan kuota importasi sapi, namun masih ada kendala bagi para importir mendatangkan jenis sapi tersebut.

Kendala adalah betina produktif cukup sulit didapat lantaran pasokannya yang minim. “Pasar betina produktif dan bakalan itu ternyata tidak sebesar yang kita bayangkan. Jadi akhirnya justru bibit ini membatasi importasi untuk bakalan,” kata Bayu, di Kantor Kementerian Perdagangan, Kamis (22/5/2014) petang

Sebagai informasi, Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2009 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan, mengatur impotasi sapi berdasarkan country based. Saat ini Indonesia hanya bisa mendatangkan sapi dari Australia dan New Zealand.

Oleh karena itu dalam jangka pendek, pelaku usaha bisa mengimpor terlebih dahulu sapi-sapi yang siap potong, dan bukan untuk produksi sapi dalam negeri. Bayu mengatakan, penambahan jumlah sapi ini pun menjadi pekerjaan rumah semua pihak untuk meningkatkan populasi sapi di Indonesia.

Terkait kemungkinan dimajukannya pemberian izin impor jelang Ramadhan guna stabilisasi harga, Bayu mengatakan pemerintah mencermati indikator harga yang berkembang akhir-akhir ini.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X