Kompas.com - 29/07/2014, 16:01 WIB
|
EditorWisnubrata

JAKARTA, KOMPAS.com — Dua setengah bulan lagi pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono usai. Namun, permasalahan Merpati masih seperti benang kusut yang belum juga terurai.

Saat dikonfirmasi mengenai upaya penyelamatan Merpati oleh pemerintahan yang berumur tinggal 2,5 bulan ini, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Chairul Tanjung mengatakan, negara lebih merugi jika Merpati ditutup.

"Saat ini, Merpati itu utangnya Rp 6 triliun lebih. Katanya lebih rugi kalau ditutup. Filosofisnya, bagi saya, mana yang paling sedikit ruginya. Tapi saya belum bisa memastikan secara teknis, karena permasalahan Merpati tidak semudah yang diberitakan," katanya kepada wartawan dalam obrolan santai seusai open house di kediamannya, Menteng, Jakarta, Senin (28/7/2014).

Dari sejumlah opsi restrukturisasi Merpati, manajemen dan Kementerian BUMN mengusulkan adanya konversi utang menjadi saham pemerintah (debt to equity swap) untuk maskapai pelat merah itu.

Tetapi, CT memandang permasalahan Merpati bukan hanya soal krisis keuangan. "Kalau perusahaan itu (utangnya) dikonversi tapi (tetap) tidak selamat, ngapain?" imbuhnya.

Berdasarkan diskusinya dengan rekan-rekannya di Komite Ekonomi Nasional (KEN), CT menyadari bahwa bisnis maskapai adalah salah satu bisnis yang "ketat" kompetisinya. Dalam kondisi demikian, sangat sulit bagi pemerintah untuk mengelola sendiri sebuah maskapai.

"Tidak bisa usaha penerbangan di-running (dikelola) pemerintah. Sedikit saja tidak efisien, bisa lost (pailit)," kata CT.

Bahkan, sambungnya, perusahaan maskapai swasta pun banyak yang kolaps di tengah persaingan load factor dan efisiensi bahan bakar.

Sekadar informasi, preseden terakhir yang menimpa maskapai swasta dialami oleh Mandala Airlines. "(Tapi) Aneh juga, negara besar tapi tidak punya flag carrier. Jadi, memang dibutuhkan orang yang mau sacrifice (berkorban) untuk membangun flag carrier," tukasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.