Ini Kado Samsung untuk Jokowi

Kompas.com - 14/08/2014, 07:55 WIB
Samsung Experience Store terbesar di Asia Tenggara dibuka di Bali, Rabu (19/4/2014) Deliusno/Kompas.comSamsung Experience Store terbesar di Asia Tenggara dibuka di Bali, Rabu (19/4/2014)
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com
— Inilah kado pertama bagi pemerintahan baru dari konglomerat dunia. Raksasa telepon seluler (ponsel) dan elektronik Korea Selatan, Samsung Corp, akan investasi dan membangun pabrik ponsel serta menambah kapasitas pabrik elektronik di Indonesia.

Perusahaan ini berjanji merealisasikan investasinya pada akhir tahun ini atau selepas terbentuknya pemerintahan baru. Tahap awal berupa perluasan pabrik Samsung yang sudah ada, dan tahap selanjutnya membangun pabrik ponsel.

"Bulan Desember nanti mulai dibangun perluasan pabrik Samsung di Indonesia," kata Joko Widodo (Jokowi), calon presiden terpilih, seusai bertemu Duta Besar Korea Selatan untuk Indonesia Cho Tai-young di kantor Gubernur DKI Jakarta, Rabu (13/8/2014).

Proyek di Indonesia adalah bagian dari ekspansi Samsung di kawasan Asia Tenggara. Kawasan ini memang tengah jadi primadona dunia.

Pada Juli 2014, Samsung Display juga membangun pabrik ponsel di Vietnam. Nilai investasi pabrik yang ditargetkan berproduksi tahun depan itu mencapai 1 miliar dollar AS, dengan kapasitas produksi 48 juta ponsel per tahun, serta menyerap 8.000 pekerja.

Kini, giliran Indonesia menjadi sasarannya. "Samsung memang sedang menjajaki investasi ponsel di Indonesia," kata Ali Soebroto, Ketua Umum Gabungan Pengusaha Elektronik (Gabel), kemarin.

Belum jelas nilai investasinya. Menurut Budi Darmadi, Direktur Jenderal Industri Unggulan Berbasis Teknologi Tinggi Kementerian Perindustrian, Samsung masih menghitung, termasuk biaya pengembangan pabrik di industri Jababeka, Bekasi. Pabrik ini antara lain memproduksi TV, DVD Player, VCR, home theater, microwave, oven, mesin cuci, monitor, dan AC.

"Samsung sudah bertemu kami, dan memang tertarik membangun pabrik ponsel," ujarnya kepada Kontan Rabu (13/8/2014) malam.

Sumber Kontan menyatakan, total nilai investasi baru Samsung di Indonesia bisa mencapai sekitar 2,5 miliar dollar AS atau sekitar Rp 28,75 triliun. Ada beberapa wilayah yang diincar sebagai lokasi pabrik, yakni di kota penyangga Jakarta, atau Jawa Tengah serta Jawa Timur. Maklum, kebutuhan lahan proyek ini mencapai sekitar 100 hektar.

Janji investasi Samsung ini tak lepas dari janji pemberian insentif, misalnya pemberian tax holiday lebih dari 10 tahun. "Pajak barang mewah ponsel juga akan dikaji jika Samsung menepati janjinya," kata sumbernya.

Selain Samsung, sejumlah korporasi besar juga siap berinvestasi di Tanah Air. Sebut saja Foxconn Technology Group, sementara Qatar National Bank (QNB) berjanji membiayai proyek besar infrastruktur. Mudah-mudahan bukan pepesan kosong, ya. (Barly Haliem, Benediktus Krisna Yogatama, Risky Widia Puspitasari)

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X