Bantu Perusahaan "Start Up" dengan Menjadi "Angel Investor"

Kompas.com - 18/09/2014, 18:52 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

NUSA DUA, KOMPAS.com - Industri startup di Indonesia belakangan ini berkembang cukup puas. Ini lantaran semakin berkembangnya penggunaan internet dan kepemilikan smartphone, sehingga kebutuhan akan akses data pun meningkat.

Meskipun demikian, kendala yang menghalangi berkembangnya industri ini adalah minimnya permodalan. Oleh karena itu, salah satu upaya untuk memberikan permodalan bagi para technopreneur adalah dengan membangun komunitas angel investor, di mana seorang kaya bersedia menyediakan modal untuk usaha startup.

"Menurut saya, untuk membangun startup di Indonesia, kita butuh ekosistem yang sudah jalan, yang kuat dan yang bisa mendorong startup-startup di Indonesia menjadi lebih maju lagi," kata pendiri Bubu.com Shinta Danuwardoyo di sela-sela acara Angel Investor Workshop, Kamis (18/9/2014).

Menurut Shinta, hal yang masih kurang di industri startup adalah dari sisi pendanaan. Ia mengungkapkan, tidak mudah bagi industri ini untuk memperoleh permodalan. Sebab, perbankan belum tentu mau membiayai sektor ritel.

"Makanya, salah satu jalan adalah kami adalah membangun komunitas angel investor. Kita dorong investor yang belum membantu bisa menjadi angel investor untuk membantu pendanaan startup," jelas dia.

Bukan hanya dari sisi pendanaan, investor pun dapat membantu perusahaan startup dalam hal mentoring. Mereka dapat membantu membuka jaringan maupun memberi pelatihan bagi perusahaan startup.

Untuk memberikan pelatihan terkait angel investor hari ini, Shinta menjelaskan pihaknya bekerjasama dengan Angel Labs, sebuah lembaga yang berpusat di Silicon Valley, AS. Angel Labs menyediakan pelatihan bagi angel investor khususnya di negara berkembang.

"Banyak orang yang minta mengerti startup di Indonesia, tapi datang dari entrepreneur-entrepreneur tradisional, mining, oil and gas. Mereka punya sisi finansial yang bagus tapi tidak punya knowledge untuk investasi di startup," ujar Shinta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BLK Komunitas Diminta Dorong Minat Masyarakat dalam Berwirausaha

BLK Komunitas Diminta Dorong Minat Masyarakat dalam Berwirausaha

Rilis
Harga Minyak Mentah ICP September 2022 Turun, Jadi 86,07 Dollar AS Per Barrel

Harga Minyak Mentah ICP September 2022 Turun, Jadi 86,07 Dollar AS Per Barrel

Whats New
Hadapi Resesi Global, UMKM Harus Diperkuat

Hadapi Resesi Global, UMKM Harus Diperkuat

Whats New
Kementerian PUPR Ungkap Investor Asing Minat Bangun Perumahan di IKN Nusantara

Kementerian PUPR Ungkap Investor Asing Minat Bangun Perumahan di IKN Nusantara

Whats New
Keppel, MHI, dan DNV Jajaki Implementasi Turbin Gas Berbahan Bakar Amonia di Singapura

Keppel, MHI, dan DNV Jajaki Implementasi Turbin Gas Berbahan Bakar Amonia di Singapura

Whats New
Strategi Lazada Kembangkan Talenta Digital di Indonesia

Strategi Lazada Kembangkan Talenta Digital di Indonesia

Whats New
BPH Migas Ungkap Alasan Tambah Kuota Pertalite dan Solar hingga Akhir Tahun

BPH Migas Ungkap Alasan Tambah Kuota Pertalite dan Solar hingga Akhir Tahun

Whats New
Adira Finance Punya Komisaris Baru, Ini Sosoknya

Adira Finance Punya Komisaris Baru, Ini Sosoknya

Whats New
Aktif Terapkan ESG, PGE Raih Penghargaan Dharma Karya Energi dari Kementerian ESDM

Aktif Terapkan ESG, PGE Raih Penghargaan Dharma Karya Energi dari Kementerian ESDM

Whats New
IHSG Ditutup Menguat, Saham Sektor Energi Melesat 3 Persen

IHSG Ditutup Menguat, Saham Sektor Energi Melesat 3 Persen

Whats New
Genjot Pendanaan 'Startup', MCI Luncurkan Program Xponent

Genjot Pendanaan "Startup", MCI Luncurkan Program Xponent

Whats New
Bahlil: Kalau Kita Tidak Ciptakan Lapangan Kerja, Kampus Bisa Jadi Pabrik Pengangguran

Bahlil: Kalau Kita Tidak Ciptakan Lapangan Kerja, Kampus Bisa Jadi Pabrik Pengangguran

Whats New
Ini Penyebab Elon Musk Malas Bikin Pabrik Kendaraan Listrik di Indonesia

Ini Penyebab Elon Musk Malas Bikin Pabrik Kendaraan Listrik di Indonesia

Whats New
Simak Sektor Saham Pilihan Mirae Asset Sekuritas pada Oktober 2022

Simak Sektor Saham Pilihan Mirae Asset Sekuritas pada Oktober 2022

Earn Smart
Polemik Kompor Listrik, Jargas, dan MyPertamina, Pengamat: BUMN Energi Tidak Terkoneksi dengan Baik

Polemik Kompor Listrik, Jargas, dan MyPertamina, Pengamat: BUMN Energi Tidak Terkoneksi dengan Baik

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.