Kompas.com - 17/05/2015, 21:51 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com - Keputusan pemerintah membubarkan Pertamina Energy Trading Ltd (Petral) dinilai layaknya membakar sarang tawon. Pasca-pembubaran itu, kata pengamat ekonomi Faisal Basri, orang-orang di Petral mulai menyebar ke berbagai lini. Bahkan, ada yang masuk ke lingkaran satu Presiden Joko Widodo.

"Ini ibarat sarang tawon kita bakar. Itu tawonnya rusuh. Ada yang kabur, marah dan lainnya. Saya pernah bilang ke temen-temen di Istana, di sana ada. Mereka bergerak," ujar Faisal dalam diskusi Energi di Jakarta, Minggu (17/5/2015).

Faisal menegaskan bahwa mafia minyak dan gas (migas) tak mungkin menyerah, bahkan ada kemungkinkan bangkit kembali. Selain menyebut orang-orang yang bermasalah di sektor migas ada di lingkaran Presiden, Faisal juga menyoroti keberadaan pejabat-pejabat anak usaha Petral yaitu Pertamina Energy Services Pte.Ltd (PES) yang masuk ke dalam tubuh Pertamina melalui Integrated Supply Chain (ISG). Oleh karena itu, dia pun berharap agar ISC segera melakukan restrukturisasi lembaga.

"Saya akan tetap menuntut, mbok ya cepet restrukturisasi dilakukan di tubuh ISC. Malah yang di PES dipindah ke ISC. Itu (mereka) ada niatan enggak baik. Satu orang di PES yang enggak bener udah masuk ke SPI (satuan pengendali pertamina). Mereka akan terus konsolidasi," kata Faisal.

Sayangnya, mantan Ketua Tim Reformasi Tata Kelola Migas itu tak mau menyebutkan nama-nama tersebut. Kata dia, biarlah penegak hukum yang menindaklanjuti rekomendasi yang sudah dibuat oleh tim yang dia pimpin.

"Kami (Tim) kan tidak menangkap dan mengumumkan mafia. Karena apa? Karena ini di jalur hukum. Tidak boleh memfitnah. Kita kan memetakan. Saya juga sudah memberikan nama-nama itu ke penegak hukum, ternyata ada kaitannya dengan SKK Migas juga. Jadi operasinya di SKK Migas dan hilir juga," ucap Faisal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.