Pemerintah Buka Opsi Evaluasi Kebijakan Bebas Visa

Kompas.com - 16/02/2016, 20:02 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorM Fajar Marta
JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah membuka opsi adanya evaluasi kebijakan bebas visa untuk melihat untung rugi kebijakan tersebut.

"Kita lihatlah pengalaman selama 6 bulan atau setahun dulu apa akibatnya (kebijakan itu)," ujar Wakil Presiden Jusuf Kalla di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Selasa (16/2/2016).

Wapres mengakui, kebijakan bebas visa memiliki dua sisi.

Pada sisi pertama, kebijakan itu bisa menguntungkan sektor pariwisata nasional karena turis asing bisa masuk ke Indonesia tanpa visa.

Tetapi pada sisi lain, kemudahan masuk ke Indonesia tanpa visa itu bisa dimanfaatkan oleh orang-orang yang membawa pengaruh buruk bagi Indonesia, misalnya pengedar narkoba atau teroris.

"Ya memang ada untung ruginya. Lebih terbuka tentu ada resikonya juga," kata Kalla.

Oleh karena itu, pemerintah tetap bersikap hati-hati meski memberlakukan kebijakan bebas visa.

Seperti diketahui, pemerintah memberlakukan kebijakan bebas visa kunjungan terhadap 84 negara di dunia.

Tahun ini, Menteri Pariwisata mengusulkan tambahan 80 negara penerima bebas visa. Artinya, total negara bebas visa bisa mencapai 174.

Ada beberapa negara yang tidak dimasukkan daftar negara yang diberi fasilitas bebas visa.

Negara-negara tersebut merupakan negara yang aktif dalam perdagangan narkoba dan marak ideologi ekstrem.

Hal ini dilakukan untuk menghindari Indonesia menjadi ladang baru ideologi ekstrem dan radikal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.