Kemenperin Wacanakan Program "Satu Rumah Satu Cangkul"

Kompas.com - 18/04/2017, 13:42 WIB
Kunjungan rombongan Kementerian Perindustrian di PT Boma Bisma Indra (Persero) dalam rangka Workshop Forum Wartawan Perindustrian, Pasuruan Jawa Timur, Selasa (18/4/2017). Estu Suryowati/KOMPAS.comKunjungan rombongan Kementerian Perindustrian di PT Boma Bisma Indra (Persero) dalam rangka Workshop Forum Wartawan Perindustrian, Pasuruan Jawa Timur, Selasa (18/4/2017).
|
EditorAprillia Ika

SURABAYA, KOMPAS.com - Kementerian Perindustrian ( Kemenperin) mewacanakan program "Satu Rumah Satu Cangkul" untuk mendorong industri alat pertanian non-mekanik.

Direktur Jenderal Industri Kecil dan Menengah (IKM) Kemenperin, Gati Wibawaningsih mengatakan, apabila pasar cangkul terbentuk maka keberlanjutan industri cangkul akan terjamin.

(Baca: BUMN Ini Siap Produksi dan Pasarkan 6 Juta Unit Cangkul)

"Kami mau canangkan program "Satu Rumah Satu Cangkul". Dari mana dananya, dari PKBL (Program Kemitraan dan Bina Lingkungan) dari BUMN besar, diberikan untuk masyarakat kelas bawah di desa," kata Gati kepada wartawan saat berkunjung ke PT Boma Bisma Indra (Persero), Pasuruan Jawa Timur, Selasa (18/4/2017).

Gati mengatakan, program ini akan melibatkan banyak pemangku kepentingan seperti Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi, Kementerian Badan Usaha Milik Negara, dan Kementerian Koperasi dan UKM.

Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi, akan membantu melakukan pendataan masyarakat di perdesaan yang akan menjadi target program ini.

Tentu saja kata Gati, bagi-bagi cangkul ini tidak akan dilakukan di perkotaan karena tidak ada lahan persawahan.

Sementara itu, Kementerian BUMN akan membantu pembiayaan program melalui kegiatan tannggung jawab sosial BUMN (PKBL). Gati menambahkan, Kemenkopukm akan membantu strategi pemasarannya.

"Ini program yang bagus untuk memperluas pasar produk dalam negeri," kata Gati.

Menurut Gati, cangkul yang biasanya digunakan oleh para petani adalah cangkul kelas A dengan kisaran harga Rp 60.000 - Rp 70.000 per unit.

Itu adalah kisaran harga cangkul buatan dalam negeri, yang diproduksi oleh PT Boma Bisma Indra (Persero).

Dengan asumsi target sasaran program ada 17,7 juta penerima, maka dana yang dibutuhkan untuk program "Satu Rumah Satu Cangkul" ini mencapai Rp 1,23 triliun.

Angka 17,7 juta adalah jumlah rumah tangga pertanian subsektor tanaman pangan berdasarkan Sensus Tani 2013 oleh Badan Pusat Statistik (BPS).

(Baca: Kemenperin Genjot Produksi Cangkul Nasional)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X