KILAS

Ingin Impor Buah Indonesia, Argentina Siap Alih Teknologi Pertanian dengan RI

Kompas.com - 26/06/2019, 18:45 WIB
Presiden Joko Widodo berbincang-bincang dengan Presiden Argentina Mauricio Macri di Istana Bogor, Jawa Barat, Rabu (26/6/2019).Dok. Humas Kementerian Pertanian RI Presiden Joko Widodo berbincang-bincang dengan Presiden Argentina Mauricio Macri di Istana Bogor, Jawa Barat, Rabu (26/6/2019).


KOMPAS.com
 - Argentina ingin meningkatkan kerjasamanya dengan Indonesia terutama di sektor pertanian. Hal ini terungkap saat Presiden Argentina Mauricio Macri bersama isteri, Juliana Awada melakukan lawatan ke Istana Kepresidenan Bogor, Indonesia Rabu (26/6/2019).

Mauricio bahkan mengharapkan Argentina dapat secepatnya mengimpor buah-buah dari Indonesia.

"Kami juga ingin menikmati buah-buah yang ada di Indonesia, begitupun Indonesia dapat belajar untuk bidang teknologi pertanian dari Argentina supaya bermanfaat untuk kedua belah pihak," jelas Mauricio.

Adapun beberapa buah tropis Indonesia yang dipastikan menjadi prioritas untuk diimpor oleh Argentina adalah buah salak, manggis dan nanas.

Gayung pun bersambut. Presiden Joko Widodo didamping Ibu Iriana yang menerima lawatan Maourico merespon positif permintaan tersebut.

Baca jugaJokowi Terima Presiden Argentina

Jokowi bahkan berkomitmen untuk menggenjot kerja sama pertanian dengan Pemerintah Argentina. Pasalnya, baik Indonesia dan Argentinya merupakan negara agraris, sehingga kerja sama di sektor pertanian memiliki potensi ditingkatkan.

"Saya menyambut baik kerja sama pengembangan sistem teknologi pertanian sebagai implementasi dari rencana aksi kerja sama pertanian antara Argentina dan Indonesia," paparnya.

Lebih lanjut, untuk menyukseskan kerja sama kedua negara ini, Presiden Jokowi menyatakan pemerintah ingin mendekatkan pengusaha Indonesia dengan pengusaha Argentina. 

"Di antaranya dengan mengundang partisipasi pengusaha Argentina pada Trade Expo Indonesia," imbuh Jokowi dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima. 

Undang Mentan Amran ke Argentina

Nah, untuk menindaklanjuti upaya peningkatakan kerja sama antara kedua negara, Presiden Mauricio secara khusus mengundang Menteri Pertanian (Mentan) Indonesia, Andi Amran Sulaiman ke Argentina.

Sementara itu, Menteri Amran yang turut hadir menyambut kedatangan Presiden Argentina dan rombongan menyatakan siap menerima undangan khusus dari Presiden Argentina Mauricio Macri beserta wakilnya Gabriela Michetti.

“Indonesia punya potensi besar mamasok produk-produk hortikultura. Argentina adalah salah satu pasar non tradisional yang kami coba akses agar pertanian kita bisa menghasilkan devisa lebih besar,” ujar Amran.

Baca jugaIni Isi Pertemuan Bilateral Indonesia-Argentina

Menurut Amran, Presiden Argentina ingin buah Indonesia bisa secepatnya masuk Argentina. Paling lambat bulan Juli 2019. 

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X