Kompas.com - 10/10/2014, 09:09 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.
EditorErlangga Djumena

Ryan Filbert

KOMPAS.com - Beberapa waktu yang lalu, saya mengadakan sebuah seminar, di mana saya  adalah pembicara pertama yang membahas soal mindset.

Lalu, kami pun tiba di sebuah topik yang membahas mengenai kekayaan. Saya  kemudian mengajukan sebuah pertanyaan kepada para peserta di seminar saya,  “Anda pilih mana, kaya raya atau sehat walafiat hingga tua?”

Banyak sekali yang menjawab memilih sehat walafiat hingga tua, dan sangat  sedikit yang memilih kaya raya, karena tentunya mereka berpikir, “Buat apa  kaya raya tapi sakit-sakitan?” Apakah Anda juga berpikir seperti itu?

Ya, kadang dalam hidup, kita harus memilih di antara dua pilihan. Dan lucunya,  meski saya tidak pernah memerintahkan Anda untuk memilih satu dan  membuang yang lainnya, Anda tetap hanya memilih satu dari dua pilihan, yang  sebenarnya berhubungan erat.

Apabila Anda hanya memilih sehat, sedangkan Anda masih memiliki tanggungan  dalam hidup, maka Anda bisa saja mengalami masalah keuangan nantinya. Selain  itu, sebuah artikel yang ditulis dalam Majalah Kesehatan di Desember 2010  menyebutkan bahwa stres adalah sumber dari penyakit ringan hingga parah,  mulai dari sakit kepala, darah tinggi, hingga kanker!

Di sisi lain, percaya bahwa lebih baik memiliki uang tapi sakit-sakitan juga  merupakan pemikiran yang sangat salah Bukankah dengan uang Anda justru  bisa melakukan general check up secara rutin, mengonsumsi makanan organik  yang sehat, atau bahkan berolahraga secara teratur?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ya! Seharusnya kita memilih pilihan kaya dan sehat, bukan hanya memilih salah satunya. “Mengapa saya gak kaya-kaya?, Padahal saya sudah menjalankan hidup dengan  baik dan benar.”

Tidak jarang kita menemukan kata-kata tersebut disekitar kita  bahkan mungkin pernah terpikirkan oleh diri sendiri. Rupanya, banyak sekali  pemahaman di dunia yang membuat kita mengecilkan arti uang. Yang artinya  secara tidak langsung kita menolak uang dekat dengan kita.

Apa saja contohnya?
1. Uang adalah sumber dari segala...
Silakan Anda melanjutkan kata-kata tersebut. Bila Anda menjawab  sumber dari segala masalah, maka saya dengan senang hati menerima semua uang Anda, dan dengan itu, Anda tentunya akan terbebas masalah.  Namun nyatanya, tidak punya uang justru menimbulkan masalah yang  lebih besar, betul?

2. Tidak perlu banyak uang asalkan memiliki kebahagiaan
Apakah Anda berpikir seperti itu? Sebenarnya hal ini sama seperti  masalah sehat dan kaya tadi. Bukankah dengan banyak uang, Anda bisa  lebih bahagia, dan bisa bergabung dengan filantropi kelas dunia yang  membagikan kekayaannya dan membantu banyak orang?

3. Cucilah tangan Anda setelah memegang uang, karena uang adalah benda yang kotor
Menurut sebuah tayangan televisi berjudul Mythbuster, uang menempati urutan ke-4 sebagai benda yang memiliki paling banyak bakteri. Meski  begitu, spons atau sabut cuci piring dan gadget yang ada di tangan Anda  menempati urutan yang lebih tinggi!

Mengapa Anda harus cuci tangan setelah memegang uang? Bukankah semua barang juga kotor? Dapat dikatakan, hampir semua manusia  menjauhi hal yang jorok dan kotor. Lalu, apa jadinya bila Anda menganggap uang itu kotor? Ya, Anda tidak bisa dekat-dekat uang, meski nyatanya, Anda membutuhkan uang, bukan?

4. Orang kaya rata-rata merupakan orang yang jahat
Siapa di dunia ini yang ingin dilahirkan menjadi orang jahat? Saya kira  tidak ada. Namun, pemahaman Anda bahwa orang kaya itu jahat adalah sebuah pertanyaan besar. Apakah tidak ada orang miskin yang jahat?

Lalu, apakah Anda tahu bahwa orang-orang terkaya di dunia  menyumbangkan hingga 2/3 kekayaannya, bahkan hampir semuanya?

Siapa saja mereka? Bill Gates penemu Microsoft, Warren Buffett investor saham terkemuka dunia, Jackie Chan aktor terkenal Asia, Oprah Winfrey, dan masih banyak lagi. Nyatanya mereka sangat dermawan dan sangat-sangat baik hati. Apakah Anda pernah menyumbang lebih besar dari mereka?

Bila hari ini Anda berpikir, mengapa Anda belum mendapatkan hasil yang maksimal meski sudah bekerja keras dengan cerdas, jujur, dan disiplin,  mungkin jawabannya ada pada gaya hidup yang salah.

Bila gaya hidup Anda sudah benar, maka mungkin Anda memiliki  keyakinan yang masih salah terhadap uang. Saya yakin dan percaya,  orang-orang yang menjadi kaya raya lalu menyalahgunakan kekayaannya  disebabkan karena mereka belum mendesain dan memikirkan, apa yang  akan mereka perbuat bila mereka menjadi kaya.

Kembalilah memahami dan mengulang pemahaman dasar kita terhadap kekayaan materi. Akuilah dengan rendah hati, bahwa kita memang memerlukannya. Anda mungkin tidak memerlukan kekayaan materi bila Anda memang tidak memiliki tanggungan hidup, atau bila Anda  ingin melayani sesama tanpa memiliki anak, seperti yang dilakukan  para biarawan atau Mother Theresa. Namun bila Anda bukan bagian  dari orang-orang yang saya sebutkan, tampaknya Anda perlu menyadari  keyakinan Anda yang salah terhadap uang, dan segera memperbaikinya,  karena pemahaman yang salah akan membawa pada jawaban yang salah, betul?

Salam Investasi untuk Indonesia..


Ryan Filbert merupakan praktisi dan inspirator investasi Indonesia. Berusia 28 tahun, Ryan memulai petualangan dalam investasi dan keuangan semenjak usia 18 tahun. Aneka instrumen dan produk investasi dijalani dan dipraktikkan, mulai dari deposito, obligasi, reksadana, saham, options, ETF,  CFD, forex, bisnis hingga properti. Semenjak 2012, Ryan mulai menuliskan perjalanan dan pengetahuan praktisnya. Buku-buku yang telah ditulis antara lain: Investasi Saham ala Swing Trader Dunia, Menjadi Kaya dan Terencana dengan Reksa Dana, Negative Investment: Kiat Menghindari Kejahatan dalam Dunia Investasi dan Hidden Profit from The Stock Market. Di bulan Oktober Ryan Filbert menerbitkan 2 seri buku baru pada trading saham berjudul ‘Bandarmologi’ dan investasi pada property ‘Rich Investor from Growth Property’



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Luhut Minta 4 Provinsi Buat Laporan Khusus Penyebab Tingginya Kematian akibat Covid-19

Luhut Minta 4 Provinsi Buat Laporan Khusus Penyebab Tingginya Kematian akibat Covid-19

Whats New
Hadirkan Tayangan Anak Berkualitas, IndiHome Luncurkan IndiKids Tepat di Hari Anak Nasional

Hadirkan Tayangan Anak Berkualitas, IndiHome Luncurkan IndiKids Tepat di Hari Anak Nasional

Whats New
Indonesia-Malaysia Bahas 7 Poin Penting Terkait Sistem Penempatan Pekerja Migran

Indonesia-Malaysia Bahas 7 Poin Penting Terkait Sistem Penempatan Pekerja Migran

Rilis
Mau Karier Maju? Simak 5 Tips Berikut Ini

Mau Karier Maju? Simak 5 Tips Berikut Ini

Work Smart
4 Risiko Melunasi Utang Lebih Cepat Tanpa Rencana Keuangan

4 Risiko Melunasi Utang Lebih Cepat Tanpa Rencana Keuangan

Spend Smart
Terapkan 5 Hal Ini agar Investasi Tokcer di Masa Pandemi

Terapkan 5 Hal Ini agar Investasi Tokcer di Masa Pandemi

Earn Smart
Apa Itu Kode Referral yang Sering Dipakai untuk Promosi?

Apa Itu Kode Referral yang Sering Dipakai untuk Promosi?

Earn Smart
Pertamina Distribusikan 1.335 Ton Oksigen ke 206 Rumah Sakit

Pertamina Distribusikan 1.335 Ton Oksigen ke 206 Rumah Sakit

Whats New
[TREN LOVE KOMPASIANA] 'Deep Talk' dengan Pasangan | Mengatasi Hubungan Beda Kota hingga Negara

[TREN LOVE KOMPASIANA] "Deep Talk" dengan Pasangan | Mengatasi Hubungan Beda Kota hingga Negara

Rilis
Bambang Brodjonegoro Diangkat Jadi Presiden Komisaris Oligo Infrastruktur

Bambang Brodjonegoro Diangkat Jadi Presiden Komisaris Oligo Infrastruktur

Whats New
Harga Cabai Rawit-Rokok Naik Tipis, BI Prediksi Inflasi Pekan Keempat Juli 0,01 Persen

Harga Cabai Rawit-Rokok Naik Tipis, BI Prediksi Inflasi Pekan Keempat Juli 0,01 Persen

Whats New
Berlaku Besok, Ini Jadwal Terbaru Operasional MRT Jakarta Selama PPKM

Berlaku Besok, Ini Jadwal Terbaru Operasional MRT Jakarta Selama PPKM

Rilis
Indonesia Bikin Laptop Merah Putih, Berapa Besar Kandungan Lokalnya?

Indonesia Bikin Laptop Merah Putih, Berapa Besar Kandungan Lokalnya?

Whats New
Pemerintah Berencana Ganti PPnBM dengan PPN, Apa Bedanya?

Pemerintah Berencana Ganti PPnBM dengan PPN, Apa Bedanya?

Whats New
Sandiaga Uno: Masyarakat Jangan Pilih-pilih Vaksin

Sandiaga Uno: Masyarakat Jangan Pilih-pilih Vaksin

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X