Bertemu Relawan, Jokowi Jelaskan soal Melemahnya Rupiah

Kompas.com - 18/03/2015, 09:23 WIB
Presiden RI Joko Widodo, Jumat (6/3/2015),  turun ke sawah berlumpur untuk menanam padi dengan menggunakan rice transplanter hasil produksi dalam negeri. Presiden didampingi Menteri Pertanian, Amran Sulaiman dan Gubernur Jawa Timur, Soekarwo. Dok KementanPresiden RI Joko Widodo, Jumat (6/3/2015), turun ke sawah berlumpur untuk menanam padi dengan menggunakan rice transplanter hasil produksi dalam negeri. Presiden didampingi Menteri Pertanian, Amran Sulaiman dan Gubernur Jawa Timur, Soekarwo.
|
EditorSandro Gatra


JAKARTA, KOMPAS.com
- Sejumlah kelompok relawan bertemu Presiden Joko Widodo pada Selasa (17/3/2015) malam. Dalam pertemuan itu, Presiden menjelaskan soal melemahnya rupiah terhadap dollar AS.

Ketua Barisan Relawan Jokowi for Presiden (Bara JP) Sihol Manulang yang ikut dalam pertemuan tersebut mengungkapkan, Presiden menjelaskan penyebab lemahnya rupiah bukan karena persoalan dalam negeri, melainkan persoalan global.

"Ini kan karena perbaikan ekonomi Amerika, lapangan kerja bertumbuh. Mata uang melemah bukan hanya dialami rupiah, tapi juga semua negara," ujar Sihol menirukan pernyataan Presiden, Rabu (18/3/2015).

Presiden, lanjut Sihol, juga meminta supaya masyarakat tidak panik atas situasi tersebut. Sebab, unsur-unsur lain yang memengaruhi nilai tukar rupiah, misalnya fiskal dan pasar obligasi masih dalam kondisi baik. Namun, Presiden berpesan, jika situasi itu disikapi dengan panik, hasilnya dapat negatif.

"Presiden menjelaskan, ketahanan ekonomi sendiri cukup bagus. Yang penting kita jangan panik saja," lanjut Sihol.

Tidak hanya soal ekonomi, Presiden juga berbicara soal kondisi politik nasional. Jokowi mengatakan bahwa situasi politik di Indonesia sudah harmonis.

"Beliau bilang, tidak seseram yang kita bayangkan semula. Ternyata semua bisa saling bicara, berangkulan. Politik, kata Presiden, relatif tidak masalah lagi, maka kita harus bekerja untuk ekonomi," ujar Sihol.

Sihol mengatakan, pertemuan sejumlah unsur relawan dengan Jokowi berlangsung di Istana Negara. Relawan diajak makan malam satu meja dengan Presiden. Adapun, relawan yang hadir antara lain Bara JP, Pro-Jokowi, Seknas Jokowi, Kebangkitan Indonesia Baru dan Pos Perjuangan Rakyat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.