Harga Cabai, Dinamika Pasar yang Tak Mampu Dikendalikan Pemerintah?

Kompas.com - 10/02/2017, 09:00 WIB
Kompas TV Harga Cabai Mahal, Ini Siasat Pedagang
|
EditorAprillia Ika

"Bisa dikembangkan teknologi-teknologi untuk menanam cabai melawan musim, dalam arti dilindungi didalam rumah plastik, dari pada bagi-bagi benih 10 juta bibit, lebih baik support petani agar bisa menanam cabai melawan musim," tegasnya.

Melalui Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan) tengah mengintensifkan pengembangan varietas bibit cabai amfibi lokal ke beberapa di Indonesia.

Hal ini dilakukan untuk mendorong peningkatan produksi dan menjaga ketersediaan komoditas ke pasaran terutama saat musim hujan tiba.

Adapun bibit cabai amfibi akan menghasilkan pohon dan buah yang dapat bertahan walaupun sedang musim hujan.

Program Kementan

Belakangan, Kementan dibawah komando Mentan Andi Amran Sulaiman mulai gencar melakukan gerakan tanam cabai oleh masyarakat utamanya kalangan ibu rumah tangga atau yang dikenal program Kawasan Rumah Pangan Lestari (KRPL).

Program tersebut diharapkan rumah tangga dapat mensuplai kebutuhan cabai untuk konsumsi dan tak lagi bergantung pada pasar.

(Baca: Kementan Prediksi Harga Cabai Rawit Merah Turun pada Februari)

Menjadi sebuah ironi ketika masyarakat seolah-olah disuruh memenuhi kebutuhan pangan secara mandiri, bukankah menjadi kewajiban pemerintah selaku pemangku kepentingan menyediakan bahan pangan berkualitas, sehat, dan terjangkau untuk seluruh masyarakat Indonesia.

Berdasarkan data Kementan untuk kebutuhan cabai rawit merah pada Februari 2017 diprediksi mencapai 68.368 ton, sedangkan prediksi produksi dalam kondisi cuaca normal sebesar 73.757 ton.

"Tetapi masalahnya sekarang iklim seperti ini (hujan)," ujar Direktur Sayur dan Tanaman Obat Direktorat Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian, Yanuardi.

Sementara itu, guna mengantisipasi lonjakan harga cabai yang dapat terjadi sewaktu-waktu, saat ini Kementan tengah bersinergi dengan beberapa lembaga terkait agar distribusi cabai dapat terlaksana dengan baik dan mengoptimalkan subsidi silang.

Artinya dari sentra-sentra cabai yang mengalami panen atau produksinya berlebih dan harganya murah akan dipasok kepada daerah yang membutuhkan terutama daerah-daerah yang memiliki harga jual cabai tinggi yang dilakukan bersama Bulog dan PPI.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Cek Penerima BSU Tahap 3 yang Cair Pekan Ini

Cara Cek Penerima BSU Tahap 3 yang Cair Pekan Ini

Whats New
Sri Mulyani: APBN Agustus 2022 Surplus Rp 107,4 Triliun

Sri Mulyani: APBN Agustus 2022 Surplus Rp 107,4 Triliun

Whats New
Cerita Luhut ke AS, Ungkap Banyak Masalah Kelautan Saat Bertemu Majelis Umum PBB

Cerita Luhut ke AS, Ungkap Banyak Masalah Kelautan Saat Bertemu Majelis Umum PBB

Whats New
Merdeka Finansial: Bisa Memisahkan Kebutuhan dan Keinginan

Merdeka Finansial: Bisa Memisahkan Kebutuhan dan Keinginan

Earn Smart
Garuda Indonesia Ajukan Rekognisi Putusan Homologasi di AS

Garuda Indonesia Ajukan Rekognisi Putusan Homologasi di AS

Whats New
Beredar Isu Pertalite Lebih Boros, Pertamina Disarankan Lakukan Investigasi

Beredar Isu Pertalite Lebih Boros, Pertamina Disarankan Lakukan Investigasi

Whats New
Erick Thohir: Modal Ventura BUMN Sudah Danai 336 Startup

Erick Thohir: Modal Ventura BUMN Sudah Danai 336 Startup

Whats New
Tambah Akses Terminal Tahun Depan, IPCC Juga Sasar Layanan untuk Kendaraan Listrik

Tambah Akses Terminal Tahun Depan, IPCC Juga Sasar Layanan untuk Kendaraan Listrik

Whats New
Dorong Akses Kesehatan 'Real Time', AAA Indonesia Gandeng HealthMetrics

Dorong Akses Kesehatan "Real Time", AAA Indonesia Gandeng HealthMetrics

Whats New
Biznet Data Center dan Merkle Innovation Luncurkan Solusi Implementasi Private Cloud untuk Industri

Biznet Data Center dan Merkle Innovation Luncurkan Solusi Implementasi Private Cloud untuk Industri

Rilis
Perbedaan Gaji Kotor dan Gaji Bersih yang Perlu Kamu Tahu

Perbedaan Gaji Kotor dan Gaji Bersih yang Perlu Kamu Tahu

Earn Smart
Pemerintah Pulihkan Ratusan Izin Pertambangan yang Sempat Bermasalah

Pemerintah Pulihkan Ratusan Izin Pertambangan yang Sempat Bermasalah

Whats New
Harga Tiket Kereta Wisata Museum Ambarawa, Cara Beli, dan Sejarahnya

Harga Tiket Kereta Wisata Museum Ambarawa, Cara Beli, dan Sejarahnya

Whats New
Rupiah Melemah Tembus Rp 15.100 Per Dollar AS, Sri Mulyani Ungkap Penyebabnya

Rupiah Melemah Tembus Rp 15.100 Per Dollar AS, Sri Mulyani Ungkap Penyebabnya

Whats New
Menteri Keuangan Pakistan Mengundurkan Diri di Tengah Krisis Ekonomi

Menteri Keuangan Pakistan Mengundurkan Diri di Tengah Krisis Ekonomi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.