Kuartal II, Saat Tepat Terbitkan "Global Bond"?

Kompas.com - 23/02/2017, 17:00 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Setiap tahun pemerintah Indonesia selalu menerbitkan surat utang di pasar global dalam denominasi asing termasuk dalam dolar, euro maupun yen sebagai strategi untuk diversifikasi hutang luar negeri demi membiayai anggaran negara.

Surat  utang yang diterbitkan negara tersebut sering disebut "samurai bond" serta sukuk global.

Pada tahun ini, dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), pemerintah juga berencana kembali menerbitkan global bond dan sukuk meski untuk besaran dan denominasinya masih belum diputuskan oleh pemerintah.

Fakhrul Fulvian, Ekonom Bahana Sekuritas, dalam risetnya mengatakan bahwa di tengah- pemulihan ekonomi global yang sedang terjadi, kita tidak bisa menutup mata bahwa masih ada sejumlah risiko ketidakpastian di pasar global. 

Risiko tersebut mulai dari kebijakan presiden terpilih AS Donald Trump, rencana kenaikan suku bunga the Fed, geopolitik yang akan terjadi di Eropa serta kondisi perekonomian Yunani.

Tentunya semua hal ini bakal mempengaruhi respon pasar dalam menyerap surat utang yang nantinya akan diterbitkan oleh pemerintah Indonesia.

"Mencari momentum waktu yang pas menjadi kunci utama suksesnya penerbitan global bond tersebut, memang bukan hal yang mudah bagi pemerintah untuk menentukan kapan saat yang pas untuk masuk ke pasar," kata Fakhrul melalui rilis ke Kompas.com (Kamis 23/2/2017). 

Menurut dia, akan lebih aman kalau pemerintah menerbitkan global bond pada kuartal dua tahun ini, pasalnya Bahana memperkirakan sentimen kenaikan suku bunga the Fed akan besar pada paruh kedua tahun 2017.

''Pertengahan tahun atau dua hingga tiga bulan ke depan kelihatannya menjadi saat yang kondusif untuk masuk ke pasar karena fundamental ekonomi kita terus membaik sehingga sovereign rating Indonesia terus turun,'' kata Fakhrul.

''Saat perekonomian global pulih, kita tidak bisa berharap yield yang ditawarkan akan lebih rendah dari tahun lalu,'' tambah dia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X