Kementan Jaga Pasokan dan Harga Cabai Jelang Ramadhan dan Idul Fitri 2017

Kompas.com - 20/03/2017, 16:28 WIB
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Jenderal (Dirjen) Hortikultura Kementerian Pertanian (Kementan) Spudnik Sujono mengatakan, pihaknya akan mengantisipasi kebutuhan dan pergerakan harga aneka cabai menjelang bulan Ramadhan 2017 mendatang.

"Kami juga akan menjaga stabilisasi harga saat Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri, diharapkan harga jangan sampai tinggi sekali, jika naik tidak signifikan," ujar Spudnik di Kantor Direktorat Jenderal Hortikultura, Pasar Minggu, Jakarta, Senin (20/3/2017).

Menurutnya, ada berbagai cara dalam mengantisipasi kebutuhan pada bulan Ramadhan mendatang, mulai menjaga pola penanaman, pengetatan jalur distribusi dengan Kepolisian, hingga optimalisasi Toko Tani Indonesia.

Berdasarkan data Direktorat Jenderal Hortikultura Kementan, ketersediaan cabai pada Maret hingga Juni 2017 mencapai 405.344 ton, sedangkan kebutuhan sebesar 375.140 ton, sehingga ada surplus 30.204 ton.

Sementara, ketersediaan cabai rawit merah pada Maret hingga Juni 2017 sebesar 321.370 ton, sedangkan kebutuhan sebesar 287.677 ton, sehingga ada surplus 33.713 ton.

Menurut Spudnik, pihaknya juga akan memantau kebutuhan aneka cabai untuk kalangan industri makanan dan minuman agar tidak kembali menggangu pasokan cabai untuk masyarakat.

"Jadi kami akan pantau terus (pasokan dan harga) dan kami juga akan panggil industri yang menggunakan bahan baku cabai, kami akan lakukan pemetaan (kebutuhan)," paparnya.

Sementara itu, Staf Usaha dan Pengembangan Pasar Induk Kramat Jati, Suminto, mengungkapkan beberapa hari belakangan harga aneka cabai mulai alami penurunan.

"Kami selalu memantau kondisi harga cabai rawit merah, pada bulan-bulan belakangan ini grafik harganya cenderung menurun," jelas Suminto.

Suminto berharap agar ke depan harga aneka cabai tidak lagi bergejolak dan membuat resah masyarakat serta pelaku usaha.

Kompas TV Harga cabai rawit di pasar tradisional Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan, masih bertengger di atas 120 ribu rupiah per kilogram. Alasannya, pasokan cabai dari petani susut setelah panen terganggu. Para pedagang mengaku hingga kini pasokan cabai rawit dari petani masih sangat sedikit. Alhasil, pedagang terpaksa mencampur cabai kualitas bagus dengan cabai layu agar harga bisa turun. Untuk cabai kualitas bagus, saat ini harganya masih di atas Rp 150.000 rupiah per kilogram. Tidak hanya cabai rawit, cabai jenis lain pun kini malah mulai naik. Bahkan untuk jenis cabai keriting, kenaikannya mencapai 100%.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wujukan Net Zero Operations, Sustainability Harus Jadi Prioritas Industri

Wujukan Net Zero Operations, Sustainability Harus Jadi Prioritas Industri

Rilis
Antisipasi Kecelakaan Beruntun, Kemenhub Tingkatkan Pengawasan Angkutan Pariwisata

Antisipasi Kecelakaan Beruntun, Kemenhub Tingkatkan Pengawasan Angkutan Pariwisata

Whats New
Ini Alasan Pertamina Dorong Masyarakat Daftar Lewat Website MyPertamina Ketimbang ke Aplikasi

Ini Alasan Pertamina Dorong Masyarakat Daftar Lewat Website MyPertamina Ketimbang ke Aplikasi

Whats New
Syarat dan Cara Ajukan KUR BRI Online 2022 lewat kur.bri.co.id

Syarat dan Cara Ajukan KUR BRI Online 2022 lewat kur.bri.co.id

Whats New
Gaji ke-13 PNS Cair, Sri Mulyani Sebut untuk Bayar Sekolah Anak

Gaji ke-13 PNS Cair, Sri Mulyani Sebut untuk Bayar Sekolah Anak

Whats New
Cara Daftar m-Banking BRI lewat HP, Tanpa Perlu ke Bank

Cara Daftar m-Banking BRI lewat HP, Tanpa Perlu ke Bank

Whats New
Segini Besaran Gaji ke-13 Pensiunan PNS yang Cair Mulai Hari Ini

Segini Besaran Gaji ke-13 Pensiunan PNS yang Cair Mulai Hari Ini

Earn Smart
Selenggarakan Virtual Run & Ride, Bluebird Turut Dukung Program Ketahanan Pangan

Selenggarakan Virtual Run & Ride, Bluebird Turut Dukung Program Ketahanan Pangan

Whats New
6 Bandara Angkasa Pura I Telah Memberangkatkan  39.296 Calon Jemaah Haji Selama 4-8 Juni 2022

6 Bandara Angkasa Pura I Telah Memberangkatkan 39.296 Calon Jemaah Haji Selama 4-8 Juni 2022

Whats New
Respons Bulog Usai Peternak Minta Sapi Terinfeksi PMK agar Diserap Jadi Stok

Respons Bulog Usai Peternak Minta Sapi Terinfeksi PMK agar Diserap Jadi Stok

Whats New
Strategi Putin, Jadikan Pupuk 'Senjata' Rusia

Strategi Putin, Jadikan Pupuk "Senjata" Rusia

Whats New
Mau Beli Valas? Simak Kurs Rupiah Hari Ini di Lima Bank

Mau Beli Valas? Simak Kurs Rupiah Hari Ini di Lima Bank

Whats New
Dukung Penetrasi Asuransi, Perusahaan Harus Fokus ke Produk-produk Mikro

Dukung Penetrasi Asuransi, Perusahaan Harus Fokus ke Produk-produk Mikro

Whats New
Mengawali Juli 2022, IHSG Melaju dan Rupiah Sentuh Level Rp 14.943 Per Dollar AS

Mengawali Juli 2022, IHSG Melaju dan Rupiah Sentuh Level Rp 14.943 Per Dollar AS

Whats New
Harga Avtur Naik, Kemenhub Akan Evaluasi Regulasi 'Fuel Surcharge' untuk Maskapai

Harga Avtur Naik, Kemenhub Akan Evaluasi Regulasi "Fuel Surcharge" untuk Maskapai

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.