Lelang Frekuensi Harus Berkontribusi pada PNBP dan Pemerataan Ekonomi

Kompas.com - 23/03/2017, 15:26 WIB
ilustrasi menara BTS freepikilustrasi menara BTS
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Rencana pemerintah untuk melakukan lelang frekuensi 2,1 GHz dan 2,3 GHz menjadi perhatian. Sebagai sumber daya alam terbatas frekuensi harus menjadi penyumbang penerimaan negara bukan pajak (PNBP).

"Sektor telekomunikasi merupakan sektor strategis bagi negara dengan estimasi pendapatan tak kurang dari Rp 15 triliun. Dengan populasi penduduk yang besar, sektor telekomunikasi bukan sekadar industri jasa, melainkan telah menjadi industri primer sejak 2012," ujar Maftuchan Direktur Eksekutif Prakarsa mengatakan, Kamis (23/3/2017).

Namun, lanjut Maftuch, dengan potensi yang besar, saat ini industri telekomunikasi belum memberikan sumbangan yang besar terhadap penerimaan negara.

"Sayangnya, sumbangan penerimaan negara dari sektor telekomunikasi masih belum setara dengan potensinya. Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dari sektor telekomunikasi masih jauh lebih rendah ketimbang kontribusi dari sektor sumber daya alam (SDA), terutama migas," jelasnya.

Dari data Prakarsa selama kurun waktu lima tahun terakhir, Kominfo baru menyumbang total Rp 67,5 triliun atau hanya 19 persen dari total PNBP sektor minyak dan gas yang mencapai angka Rp 352,8 triliun.

Menurutnya, selain harus berkontribusi pada PNPB, momen lelang frekuensi juga dapat menjadi waktu pemerataan jaringan telekomunikasi dan berdampak pada perekonomian.

"Kita tahu bahwa salah satu prioritas pemerintahan Joko Widodo adalah mendorong ketimpangan diseluruh sektor tidak hanya ekonomi tetapi juga pelayanan publik," paparnya.

Pihaknya melihat, pelayanan publik seperti telekomunikasi dan informasi perlu disediakan oleh pemerintah karena sebagai salah satu jalan pengembangan ekonomi sebuah negara.

"Kami melihat telekomunikasi dan informasi perlu disediakan oleh pemerintah, karena menjadi salah satu kunci pengembangan Indonesia kedepan, dan potensi ekonomi di sektor ini besar," ujarnya.

Dengan itu, dia berharap lelang frekuensi yang akan dilakukan pemerintah bisa berjalan dengan sebaik-baiknya dan terbuka.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X