Kredit Mikro Mandiri Melonjak 45 Persen

Kompas.com - 17/01/2011, 09:11 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Dengan rasio kredit bermasalah (NPL gross) mikro yang terjaga pada kisaran 4 persen Bank Mandiri berkeinginan kuat untuk mendorong kontribusi sektor usaha mikro pada pertumbuhan ekonomi nasional.

Senior Vice president Micro business Development Bank Mandiri, Tardi di Jakarta, Minggu mengatakan Mandiri pada tahun 2010 telah mengucurkan kredit mikro hingga Rp 6,5 triliun kepada lebih dari 545.000 debitur, atau tumbuh 45 persen dibanding realisasi pengucuran kredit tahun lalu yang sebesar Rp 4,5 triliun.

Bank Mandiri mencatat portofolio kredit mikro terbesar pada sektor perdagangan, sebesar 49,5 persen dari total portofolio kredit mikro perseroan dan sektor jasa sekitar 40,4 persen. Kredit mikro merupakan kredit dengan besar plafon maksimal Rp 100 juta, serta ditujukan untuk membiayai usaha-usaha mikro, termasuk usaha rumah tangga.

"Kami melihat potensi sektor mikro sangat baik, sehingga kami ingin meningkatkan peran aktif kami untuk mengembangkan sektor yang menjadi tumpuan pertumbuhan ekonomi ini," kata Tardi.

Tardi menambahkan, saat ini baru sekitar 30 persen dari total sekitar 16 juta usaha mikro dan kecil yang sudah menikmati fasilitas pembiayaan kredit mikro. Padahal sektor mikro ini dinilai sebagai bidang usaha yang menyerap banyak tenaga kerja dan terbukti mampu bertahan dalam menghadapi krisis ekonomi global yang terjadi beberapa waktu lalu.

"Untuk mendorong pembiayaan kepada sektor mikro, kami senantiasa berkeinginan meningkatkan pelayanan melalui pemberian kemudahan dalam proses aplikasi dan persyaratan, kecepatan dalam pemberian pelayanan, serta kedekatan melalui pembukaan jaringan kantor pelayanan kredit mikro hingga ke pasar-pasar tradisional," kata Tardi.

Pada tahun ini Bank Mandiri berencana menambah jumlah outlet mikro hingga sebanyak 400 outlet sehingga total outlet mikro yang dimiliki menjadi 1.900 outlet.

"Untuk melayani para pengusaha mikro, kami kini memiliki tidak kurang dari 7.500 pegawai yang diseleksi sesuai kebutuhan pengembangan bisnis di daerah masing-masing dikarenakan pegawai mikro harus dapat memahami kultur setempat agar bisa menjalankan bisnis mikro dengan baik," katanya.

Selain pengembangan dari sisi bisnis, Bank Mandiri juga terus berupaya menciptakan pengusaha-pengusaha baru melalui ajang wirausaha Mandiri. Perhelatan ini bertujuan mengubah pola pikir mahasiswa untuk mulai berwirausaha, sehingga dapat mengurangi ketergantungan pada ketersediaan lapangan pekerjaan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X